Tuesday, March 22, 2016

Psychiatry

- bismillah -

"Awak ada dengar tak... suara apa2 panggil awak?"
"Ada, dia kata pada saya...awak gila, (tapi) awak akan masuk syurga, (tapi) syurga tu tak pernah ada orang nampak."

Aku terkedu. Dia yang banyak cakap sejak tadi pun diam, lama. Bipolar disorder penyakitnya.

Soalan2 sebelum ni semuanya aku rasakan pesakit ini merapu jawapannya. Tapi, ada perasaan aneh bila aku dengar jawapan dari mulutnya itu tadi.

Kalau apa yang dicakapkan oleh pesakit tu benar, bagaimana?

Kasih dan rahmat Tuhan luas, tak pernah ada yang teraniaya. Pesakit tu tak minta untuk menjadi pesakit di hospital jiwa. Takdir dia begitu, pasti melimpah juga kurniaan Allah kepadanya, walaupun nampak dia seakan kekurangan 'nikmat' hidup.

Pesakit mental, adalah bukan insan mukallaf (tak tanggung dosa). Siapa kita nak judge bahawa mereka itu bukan siapa2...bahawa kita lebih baik dari mereka?

Hanya apabila kita bersyukur dan memanfaatkan nikmat akal dan kesihatan, maka situasi itu barulah lebih baik daripada situasi mereka. Waima jiwa dan diri, hanya Allah tahu siapa yang lebih baik dan terbaik dalam kalangan hamba-Nya.

Sungguh, jiwa para doktor dan jururawat yang ikhlas terjun ke bidang psikiatri dan menyantuni pesakit adalah jiwa sangat mulia! Hati perlu dijaga, jangan menghina mereka yang diuji. Kesabaran juga perlu dipupuk setinggi langit! Berdepan dengan insan ghairu mukallaf, yang jika mereka tersalah tidak berdosa, tapi kita yang sedar dan waras ini, menanggung dosa atas perbuatan yang salah dengan sengaja.

Semoga Allah merahmati mereka, para pesakit dan perawat mereka. Juga keluarga yang padu sokongannya.

Allah, jangan uji kami dengan ujian yang tak tertanggung.

Tahun 5 sekolah perubatan
Hospital Fuheis

Nota:
Seorang yang mukallaf adalah orang dipertanggungjawabkan dengan kewajipan dan perintah untuk menjalankan hukum tuntutan agama Islam serta menjauhi larangan-Nya atas dasar orang tersebut sudah mencapai usia dewasa dan mempunyai akal (akil baligh) serta telah sampai seruan agama (Syariat Islam) kepadanya.

Orang yang tidak waras ataupun gila tidak tergolong dalam kumpulan orang mukallaf. Seorang kanak-kanak yang belum baligh juga bukan seorang mukallaf sehinggalah dia mencapai akil baligh. Seorang yang tinggal di suatu tempat yang tidak sampai syariat Islam juga tidak tergolong sebagai mukallaf walaupun ia yang sudah akil baligh.

Err..wiki je.

No comments:

Post a Comment

Catatan ramadan 1438H #4

- bismillah - So, right there in front of the kaabah i was standing as a poor girl. No phone, no money, nothing. I only had a bottle of zam...