Sunday, January 17, 2016

Beautiful life

[ Artikel Bulan Januari :Erti Hidup Bermanfaat ]

Oleh: Muhammad Nazirul Bin Mohamad Musidi

Hidup ini suatu peluang yang Allah Azawajal berikan kepada kita untuk menjadi dua, pertama pohon yang memberi manfaat kepada orang lain, tumbuhnya lebat melindungi manusia, buahnya banyak memberi rasa buat manusia dan haiwan. Kedua, pohon yang tidak memberi manfaat kepada orang lain, tumbuhnya hanya ranting usang, tunggu masa untuk menghempap ke bumi, kadang memberi kecelakaan buat manusia dan haiwan, buahnya langsung tiada. Jadilah kita seperti pohon yang pertama, sentiasa memberi manfaat buat manusia lain.

Suatu kisah ketika bersama seorang sahabat di Mekah, terlihat seorang pak cik tua melakukan tawaf dalam keadaan yang uzur namun dia gagah berdiri, sekali-kali dilanggar oleh anak-anak muda yang gagah berjalan dek mengejar pusingan tawaf. Maka dengan pantas sahabat kami membimbing pak cik tua yang kami tidak pernah kenal dan bukan sebangsa, lalu sahabat tadi menyuruh kami tawaf dahulu dan dia terus membimbing pak cik tadi sehingga selesai tawaf bahkan membawa pak cik tadi menunaikan sai’e.

Ketika berjalan pulang ke hotel, terasa seolah-olah akhlak islam telah tercabut seketika, dek kerana tidak faham bahawa memberi manfaat kepada orang lain bukan hanya dari sudut ilmu semata, rupanya membantu manusia dalam kesusahan juga merupakan suatu manfaat, baik untuk diri mahupun orang lain. Ketika itu juga baru teringat sepotong hadis dari baginda Nabi S.A.W:

خَيْرُ النَّاسِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ
“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia yang lain.”

Begitulah manusia, kadang dia terlupa bahawa manfaat itu luas ertinya. Namun kita sengaja sempitkannya. Manfaat bagi kita yang belajar agama hanyalah memberi ilmu kepada orang lain, seorang yang belajar bidang kedoktoran hanya memberi manfaat melalui rawat penyakit dan memberi ubat, seorang yang kaya memberi manfaat dengan sedekah hartanya. Adakah hanya setakat ini kita maksudkan memberi manfaat buat orang lain dan diri sendiri??
Jika ini sahaja maksud memberi manfaat kepada orang lain maka kita akan jadi seperti cerita pada awal tadi. Kita akan merasa tidak senang bila orang meminta bantuan dan merasa tidak senang bila memberi bantuan kerana kita anggap ia bukan suatu yang termasuk dalam memberi manfaat.

Jika kita faham manfaat yang dimaksudkan, maka manfaat itu dapat disebarkan dengan jalan dakwah. Ingatlah, dakwah adalah suatu jalan yang mengandungi 1001 manfaat buat umat dan diri, di dunia dan di akhirat. Apa yang manfaat buat orang lain maka itu adalah satu dakwah untuk mengajak orang lain yang jauh dari islam kembali mendekati Islam, orang yang benci Islam untuk mula menyayangi Islam.

Sabda Nabi S.A.W:

فَهَلْ أَنْتَ مُبَلِّغٌ عَنِّي قَوْمَكَ, لَعَلَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ أَنْ يَنْفَعَهُمْ بِكَ وَيُأْجُرَكَ فِيْهِمْ

Apakah engkau bisa menyampaikan kepada kaum engkau tentang dakwahku, semoga Allah memberi manfaat kepada mereka dengan (dakwah) engkau, dan memberi pahala kepadamu pada mereka.”[1]

Ketika berada di lorong sebuah universiti, pernah sekali terlihat seorang hamba Allah setiap kali melalui lorong itu cepat-cepat diambil dari dompetnya duit 1 JD (RM 6.20) dan digengam rapat, lalu dihulurkan kepada seorang peminta sedekat di lorong tersebut, setiap hari boleh dikatakan dia mengulangi perkara yang sama, padahal dia bukanlah seorang yang kaya, kadang makannya juga dicatu, dan ini lah sikap sebagai seorang muslim yang disebut Nabi S.A.W bahawa:

مَنِ اسْتَطَاعَ أَنْ يَنْفَعَ أَخَاهُ فَلْيَفْعَلْ

“Barangsiapa yang boleh memberi manfaat kepada saudaranya, maka hendaklah ia melakukannya.

Dia lebih faham bahawa memberi manfaat ini bukan tunggu sehingga kita mempunyai harta yang banyak dan kedudukan yang tinggi, tetapi jika kita mempunyai harta yang sikit dan tiada kedudukan pun kita boleh memberi manfaat pada orang lain. Begitu luas peluang yang Allah Azawajal memberikan kepada kita untuk memberi manfaat untuk orang lain.
Sesungguhnya pintu-pintu manfaat sangat banyak, Rasulullah SAW menggabungkannya dengan sabdanya:

عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ صَدَقَةٌ

“Setiap muslim harus bersedekah…”

Dan beliau SAW membuat beberapa contoh menurut kadar kemampuan seseorang:

فَيَعْمَلُ بِيَدَيْهِ فَيَنْفَعُ نَفْسَهُ وَيَتَصَدَّقُ…فَيُعِيْنُ ذَا الْحَاجَةِ الْمَلْهُوْفِ

‘Maka ia bekerja dengan kedua belah tangannya, memberi manfaat kepada dirinya dan bersedekah…menolong orang yang sangat memerlukan…”

dan jika seorang mukmin tidak melakukan sedikitpun dari hal itu:

فَلْيُمْسِكْ عَنِ الشَّرِّ فَإِنَّهُ لَهُ صَدَقَةٌ

‘Maka hendaklah ia menahan diri dari berbuat kejahatan, maka hal itu menjadi sedekah baginya.”

Apa yang disebut diatas adalah diantara tingkatan memberi manfaat yang terendah, namun sebagai seorang muslim dan seorang dai’e maka kita perlu sentiasa mempertingkatkan tingkatan memberi manfaat ini, dan jihad adalah tingkatan memberi manfaat yang tertinggi dan ‘uzlah adalah yang paling rendah: seorang arab badawi bertanya: ‘Wahai Rasulullah, manusia apakah yang terbaik?
Beliau menjawab:

رَجُلٌ جَاهَدَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ وَرَجُلٌ فِى شِعْبٍ مِنَ الشِّعَابِ يَعْبُدُ رَبَّهُ وَيَدَعُ النَّاسَ مِنْ شَرِّهِ

‘Seseorang yang berjihad dengan jiwa dan hartanya dan seseorang yang tinggal di salah satu lembah, menyembah Rabb-nya, dan meninggalkan manusia dari kejahatannya.”

Dan orang yang berjihad, ia memberikan manfaat kepada manusia dengan pengorbanan jiwa dan hartanya, untuk menjaga mereka dan menakuti musuh mereka. Ini adalah kebaikan terbesar, dan manusia berbeza-beza dalam kebaikan di antara kedudukan pejuang (mujahid) dan orang yang ber’uzlah, yang menahan dirinya dari berbuat jahat kepada orang lain.

Kesimpulan

Memberi manfaat itu terlalu luas caranya, dan sebagai umat Islam yang membawa agenda dakwah “rahmatan’lilalamin” maka memberi manfaat ini adalah suatu peluang besar buat para dai’e. Apabila seorang muslim tidak memberi manfaat maka kebaikkannya pada manusia lain tidak ada. Segera memberikan manfaat sebelum diminta. Memanfaatkan semua kesempatan untuk menyampaikan kebaikan (berdakwah dan menyampaikan mesej Islam) dan manfaat yang paling wajib adalah untuk kaum kerabat.

Barangsiapa yang tidak mampu memberikan manfaat, maka hendaklah ia bersungguh-sungguh untuk tidak membahayakan orang lain. Manfaat yang paling tinggi adalah jihad dan yang terendah adalah ‘uzlah dan sebagai muslim perlu tingkatkan lagi usaha berdakwah, dengan menyebarkan kata-kata nasihat dan peringatan. Walaupun banyak lagi dalil-dalil yang tidak disebut dalam artikel ini, namun sebagai seorang muslim kita perlu sentiasa mengetahui jalan-jalan mafaat.

::Biah Dijaga,Sahsiah Terpelihara::
::Membangun Mahasiswa M.U.S.L.I.M Kelas Pertama::

No comments:

Post a Comment

Bila kita akan kembali

Hanya pada Allah tempat kita bergantung. Jika ditakdirkan kita hilang segalanya dalam dunia ini, atau kita yang menghilang, maka harta duni...