Monday, December 28, 2015

A weeping lady that stopped a crying girl. Esakan yang menghentikan tangis

- bismillah -

Alhamdulillah. 

Hari ni, saya berjalan membawa awan mendung yang boleh turunkan hujan bila2 masa saja. Saya berjalan pantas, kerana berjanji untuk bertemu dengan seseorang. Pertemuan itu tiada kaitan dengan kesedihan ketika itu.  

Sedih saya disebabkan tekanan apabila orang mempersoalkan kredibiliti dan keputusan saya. Marah campur sedih. 

Takdir Tuhan, saya berselisih dengan seseorang. Dia juga berjalan laju. Dari arah hadapan. Wanita arab. Dia sedang menangis. Teresak kuat. Sambil memandang telefon bimbit di tangannya. 

Oh Tuhan, hilangkan sedih dia!

Serta-merta, sedih saya hilang. Air mata surut sebelum mengalir. 

Benarlah, apa yang kita doakan untuk saudara semuslim, kebaikannya turut tertempias kepada si pendoa. 

Allah maha besar. 
Kalau kita sakit, dia mengizinkan sakit yang terbaik, mampu kita tanggung. 
Kalau kita sedih, Dia sentiasa aturkan jalan supaya kita terpujuk. 
Kalau kita ditakdirkan untuk terluka dengan sesuatu perkara, luka itu terhiris dengan wasilah paling lembut. 

Hurted in the most gentle way...

Yang penting, sabar. 
Susah kita, ada orang lain lebih susah lagi. 
Bersyukurlah. Hidup akan lapang dan tenang. 😊 
Hargai setiap orang yang kita jumpa hari2, sembang dan bertegur sapa. Sebab our pathways ditakdirkan bertemu sebagai wasilah kepada salah satu atau kedua2nya. 

Menjadi matahari kepada si awan hujan. 
Supaya muncul pelangi, mendung pun pergi. 

Alhamdulillah. 

Cabaran hidup hari ini: people management. 
Moga diberi sebaik2 keputusan. 

No comments:

Post a Comment

Perempuan berkalung serban

- bismillah - Because i believe marriage is about growing each other's potential, Creating independence over dependence, Tolerance, p...