Saturday, November 21, 2015

You took my breath away

- bismillah -

Dingin musim sejuk,
Syahdu bersaksi bintang. 
Derapan langkah bertunjang amanah,
Teratur, perlahan, tanpa gesaan,
Sepertinya juga kamu. 
Detak jantungku, bagaikan akur,
Diam, sunyi, termenung. 
Bagai menikmati kehangatan malam,
 sedang sendi dan tulangku kesejukan. 

Aku sedang apa ini?
Bisikan sepanjang jalanku. 

Entah kita di tajuk apa dalam cerita ini,
Kadang aku sangka ini permulaan, 
Kadang aku mengharap akan sambungan, 
Dan lelahku menanti agar adanya pengakhiran. 
Tapi cerita ini bagai terus tertulis, 
Satu demi satu, 
Tanpa kesinambungan. 

Aku sedang apa ini?
Mengharap yang bukan-bukan,
Berfikir yang berlebihan,
Hingga terlanggar sempadan kebiasaan,
Hingga aku sedar, 
derap langkahku menyaingi langkahmu.  

Perlahan, aku hentikan semula semuanya. 
Aku padam semula apa yang aku lakar. 
Aku kunci semua jendela yang menadah cahaya.
Aku tutup semua ruang yang membisik ke jiwa.  
Hingga hening senja tiba,
Dudukku menyendiri,
Termenung lagi. 
Di kota ciptaanku ini,
Aku tinggal dengan persoalan,
Masihkah ada ruang, untukku bernafas?

Tanpa aku sedar,
Nafasku hilang bila dia pergi membawa hati. 

I was thinking, i breath with the lungs not the liver! And the idea dies away. Zzz. 

No comments:

Post a Comment

Selamat hari raya aidilfitri 1438H

- bismillah - Alhamdulillah. Tahun ni beraya di kampung halaman dengan mak dan ayah. Bertiga sahaja. Hehe. Ok lah kadar kemeriahannya wala...