Saturday, July 4, 2015

Catatan Ramadan 1436H #6

- bismillah -

LGBT muslim
adakah kamu bersolat?

setiap perkara dalam dunia ini ada batasnya.
infiniti itu tidak ada.

suka, kasih, sayang, biarlah berpada-pada.
benci, jijik, dendam, biarlah berpada-pada.

ukhwah islamiyah itu terlalu dalam maknanya, lebih dalam daripada mengikat tali perkahwinan dan mencium orangnya.
cinta, biarpun tidak memiliki, tetap satu cinta.

Nabi kata, tidak ada iman seseorang itu jika tidak mencintai  Allah dan Rasul lebih daripada manusia lain.
Allah... iman kita nipis, naik turun dengan ujian dan cabaran.

janganlah sedia mengikis sesuatu yang memang sedia nipis, kerana senipis-nipis iman itu, jika dibaja akan membuahkan taqwa. dan hanya taqwa ialah bekalan untuk dibawa ke alam infiniti...

di syurga, minta lah apa saja yang kamu mahu
cintalah apa saja
makanlah minumlah dan bersenanglah
dengan siapa saja yang kamu mahu
segalanya diberikan oleh Tuhan

hanya akhirat alam infiniti
nikmatnya tiada kesudahan.
sakitnya pula di azab juga tiada kesembuhan.
kulit yang dibakar akan diganti baru 
liyazuuqu alazab....supaya mereka merasa azab itu...

moga Allah memelihara kita semua,
di alam sementara ini, moga segala keinginan kita yang infiniti ini dipagari iman dan doa.

mengadulah kepada-Nya akan segala perasaanmu....

P/s ramadan kali ini, menyaksikan masyarakat dunia yang semakin ketandusan cinta. 
Undang2 perkahwinan sesama jantina diluluskan di sebuah negara kiblat... 
Hendak aku katakan negara itu kiblat kepada kekafiran, journal perubatan yang aku rujuk juga berkiblatkan negara itu...perubatan bukan pula satu benda yang membawa pengamalnya kepada kekafiran. 

Membenci amerika, biarlah berpada. Ada perkara yang tidak rugi jika mencontohi. 
Mengikut jejak langkah amerika, biarlah juga berpada. Ada perkara yang hanya merosakkan diri jika diikuti. 

Mencintai rakan sejenis, biarlah berpada. 
Membenci seseorang, biarlah berpada. 

Saya membaca luahan hati seorang gay, katanya kenapa harus dihalang dan dibenci mereka yang saling mencintai?

Ketahuilah, aku membenci perbuatan kalian yang terang2 menjemput kemurkaan ALLAH, aku tak membenci perasaan kalian untuk saling mengasihi, selagi rasa kasih itu diterjemahkan dengan amal yang sohih. 

Matlamat tidak menghalalkan cara. 

Kasih kan rakan?
Biarlah bukan kerana nafsu. 
Jika benar kasih dan cintakannya, banyak lagi cara utk membuktikan cinta. 
Tak perlu mencium bibirnya!!!

Hadir ke majlis jemputannya. 
Ziarah ketika sakitnya.
Hantar dia ke kubur di hari kematiannya. 
Jelaskan hutang2nya jika mampu. 
Tegur jika dia tak solat semasa hidupnya. 
Marah jika dia mabuk. 
Benci ketika dia berbuat dosa kepada Tuhannya.
Doakan kesejahteraannya. 
Bantu dia keluar dari kesusahan. 
Itulah cinta. 
Itulah hak2 yg digariskan dalam islam. 

Selagi ada iman, selagi itu akan nampak garis halus yang memisahkan cinta kepada makhluk dan cinta kepada Pencipta. 

No other excuse. Just find where the faith in Allah has gone?

No comments:

Post a Comment

Serve the immediate community

- bismillah - This morning, i went to a private hospital to accompany my mom. I met a passionate consultant who's seeing my mom for her...