Saturday, July 11, 2015

Catatan Ramadan 1436H #10 Cinta

- bismillah -

Kita tak boleh kawal siapa yang akan sayang kita, siapa yang akan kurang suka dengan kita. 

Bukan kuasa kita untuk menitipkan rindu pada diri sendiri dalam diri orang lain. 

Orang sayang kita, orang rindu kita, bukan atas kuasa dan kawalan kita. 

Kita hanya berusaha menjadi sebab. Yang menitipkan rasa ialah Tuhan yang maha Mengetahui. 

:) 

Terima kasih atas segala rasa yang ditabur. Hanya Allah mampu membalas. 

Kasih, kasihan, sayang, empati, simpati, jeles hehe dan segalanya. 

Dan saya yakin, perasaan saya pada yang lain juga, yang akan membalasnya ialah Allah. 

Jika baik, maka balasannya baik. Jika bukan dari manusia, maka Tuhan sentiasa ada.

Jika tidak baik perasaan ini, maka moga dipadamkan dengan istighfar dan kata2 maaf saya. Senang saja hati ini menghukum, namun sentiasa saya lembut lidah supaya segera menyalami dan bermanis muka. Rasa kurang senang itu cepat2 saya gantikan dengan rasa bersalah dan rendah diri. Bukan sifat mukmin untuk merasakan diri lebih baik daripada yang lain. 

Tidak beriman seorang daripada kamu jika Allah dan Rasul tidak dicintai melebihi sekalian manusia. 

Terima kasih Tuhan. 
Alhamdulillah rabbil alamin. 

Saya tak mampu nak balas segala rasa, dan saya juga berlapang dada atas segala rasa yang tak berbalas. Semua itu bukan kawalan kita :)

Alhamdulillah.

Apabila menyedari hakikat qadar yang mengajar erti iman, maka tiada apa yang lebih indah melainkan berusaha untuk mencari manisnya. 

Halawatul iman. 
Ada tiga tanda. 

Menginginkan qada' dan qadar yang manis, mungkin caranya ialah mendidik diri dengan mencari kemanisan iman. 

Tak apa jika rasa tak berbalas, cinta itu rezeki, dan rezeki kita bukan ditentukan oleh manusia dan makhluk lain. 

Cinta ialah, :) rezeki masing-masing. 

P/s in shaa Allah, esok final paper for forth year medical school. Moga murah rezeki dapat markah yg berkat dan cinta yang diredhai. Amiiinnnnnn. Hehe

Dan ini saya copy dr web lain.  
1- قَالَ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :  ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ بِهِنَّ حَلاَوَةَ الإِِيْمَانِ مَنْ كَانَ اللَّهَ وَرَسُولَه أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا ، وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْء لاَ يُحِبّهُ إِلاَّ لِلَّهِ ، وَأَنْ يَكْرَه أَنْ يَعُود فِي الْكُفْر بَعْد أَنْ أَنْقَذَهُ اللَّه مِنْهُ كَمَا يَكْرَه أَنْ يُقْذَف فِي النَّار .
Maksudnya:
Sabda Rasulullah – sallalhu alyhi wasallam-: Tiga perkara, barangsiapa yang memilikinya, dia telah mendapati dengan tiga perkara itu kemanisan iman. (Iaitu) barangsiapa yang adalah Allah dan Rasulnya lebih dicintai olehnya dari selain kedua-keduanya. Dan bahawa dia menyayangi seseorang hanya semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kepada kekufuran setelah di selamatkan Allah darinya sebagaimana dia benci dicampakkan ke dalam neraka.
[HR Ahmad, al-Bukhari, Muslim dan al-Nasa'ei]



2- قَوْله صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :  ذَاقَ طَعْم الْإِيمَان مَنْ رَضِيَ بِاَللَّهِ رَبًّا وَبِالْإِسْلاَمِ دِينًا وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَسُولاً .  [رواه مسلم]
Maksudnya:
Sabda Rasulullah – sallalhu alyhi wasallam-: Telah merasai kemanisan iman barangsiapa yang telah reda Allah sahaja sebagai Tuhannya, dan Islam sebagai peraturan hidupnya dan dengan Nabi Muhammad  – sallalhu alyhi wasallam- sebagai Rasul.       
[HR Muslim]                                                                                        

No comments:

Post a Comment

Random dreams

- bismillah - Alhamdulillah. Allah izin masuk ke tahun baru hijrah. To cut short, here is my list of dreams yang worth dreaming...nak capa...