Thursday, June 18, 2015

Catatan Ramadhan 1436H #1

- bismillah -

Alhamdulillah. Allah izin masih sampai kepada bulan mulia ini. 

Beberapa hari sebelum ramadan, ada sahabat yang diuji dengan kehilangan saudara-mara, ada yang diuji dengan sakit demam dan lain-lain. 

Ahli batch saya sempat buat solat hajat jemaah dan dinner sehari sebelum terawikh (2 hari sebelum puasa). 

Mereka juga baca tahlil. Negeri saya tak biasa buat tahlil, jadi ini pun lebih kurang pengalaman baru. Tahlil sendiri bermaksud ulang zikir Laa Ilaha illa Allah. 

Bila imam lead baca doa, syahdu bila sebut doa utk arwah. 
Teringat rakan2 yang sudah pergi dahulu menemui Ilahi. Sudah dua kali ramadan, seorang rakan aku tidak dapat sambut. 

Bagaimana keadaan dia sekarang?

Dia dulu, imam dan lead orang baca zikir selepas solat juga, seperti yang aku tengah lalui sekarang (di majlis solat hajat batch). 
Aku fikir, moga pahalanya disempurnakan oleh Allah. Dia meninggal awal, tidak sempat aset anak soleh, tapi in shaa Allah banyak ilmu yang dia kongsikan dan diamalkan oleh orang sekelilingnya. 

Jadi ketua/pemimpin, buat sesuatu tindakan dan keputusan yang baik, anak buah ikut, maka itu satu aset utk kehidupan selepas mati. Mudah-mudahan. Contoh, seorang imam ajak para jemaah zikir lepas solat. 

Bukankah kita diajarkan berdoa,
"Wahai Tuhan kami, kurniakan kepada kami pasangan dan zuriat penyejuk mata, dan jadikan kami pemimpin bagi orang yang bertaqwa."

Kita diajar untuk memotivasikan diri supaya menjadi pemimpin. Bahkan dalam sebuah hadis, ada disebutkan "setiap daripada kamu adalah pemimpin, dan akan disoal/dipertanggungjawab atas apa yang dipimpin..."

Moga Allah merahmati rakan saya itu, dah seluruh jiwa yang pernah memimpin kepada jalan kebaikan. 

Amiin. 

Sekarang, fokusnya pada kita. Kita diberi peluang, ramadan untuk kita masih berbaki...maka moga ramadan kali ini adalah lebih baik daripada sebelumnya. Moga tiada penyesalan. 

Terbaca status facebook seorang sheikh. Dia berkongsi satu hadis. 
Dua orang masuk islam pada masa yang sama, seorang sangat kuat berusaha dalam agamanya lalu dia dipilih oleh Allah mati syahid dalam sebuah perang. Sementara lagi seorang biasa2 saja, dan masih hidup lama selepas kematian saudaranya itu. 

Dengan izin Allah, yang kedua itu dimasukkan ke syurga lebih awal daripada yang mati syahid itu. 

Nabi menjelaskan, kerana yang hidup lebih lama itu sempat bertemu ramadan dan melakukan amalan dengan sebaik2nya. Maka dengan izin Allah, darjatnya lebih tinggi. 

Maka, ketibaan ramadan seterusnya ini, adalah peluang untuk kita!
Masih belum terlambat selagi ajal masih belum tiba. 

Jom. Jaga diri, jaga agama, jaga iman. 
Segalanya adalah di bawah kekuasaan Allah. 

Alhamdulillah.

No comments:

Post a Comment

Bila kita akan kembali

Hanya pada Allah tempat kita bergantung. Jika ditakdirkan kita hilang segalanya dalam dunia ini, atau kita yang menghilang, maka harta duni...