Thursday, June 25, 2015

Catatan Ramadan 1436H #5

- bismillah -

Rakan2 seperjuanganku,
Satu per satu berangkat pulang...
Untuk selamanya. 
Kembali ke pangkuan keluarga,
Ada yang kembali ke Pencipta. 

Aku tak dapat bayangkan, bagaimana rasanya untuk kembali ke satu tempat yang tiada daya untuk berpatah balik...

'Tuhan, izinkan aku kembali ke dunia, aku akan buat selain daripada apa yang telah aku buat selama ini...' Kata2 mereka yang berdosa setelah melihat azab di akhirat...

Manusia dan regrets, penyesalan. 

Moga tiada sesalan dalam hidup ini. 
Nabi juga melarang kita utk 'ber-kalau' dalam hidup. 

Dalam doa juga, ada diriwayatkan, meminta doa moga dikurniakan Qadha' yang baik...

Biar takdir kita ialah yang baik2...
Biar amalan kita ialah yang baik2...
Segalanya,
Yang di luar kawalan kita...
Yang mampu kita kawal...
Moga yang baik...
Supaya berat timbangan 'kargo' ke alam sana...
Supaya tiada penyesalan kelak dari sana. 

P/s aku tahun 4. Jadi hampir separuh rakan2ku sudah grad. Jika aku dan rakan2 ialah elemen yang menjadikan kami setangkai bunga dandelion, terbangnya mereka satu per satu, menumbuhkan cambah baru di tempat baru... Giliranku pula selepas ini, walau masih belum tiba sekarang. 

Tapi aku tahu, suatu hari aku juga bakal terbang dan hidup di tempat baru. 
Moga Allah rahmati aku, kamu dan mereka. 

Hidup ini ada penamat. 
Walau penamat itu sebenarnya satu permulaan yang baru. 

Alhamdulillah alaa kulli hal. 
Tahniah dan takziah. 

Al-fatihah. 

Sunday, June 21, 2015

Catatan Ramadan 1436H #4

- bismillah -

Allah. I only want Him. 

Tengok gambar pemuda-pemuda Gaza panjat tembok pemisah yg tinggi tu untuk ke masjidil Aqsa utk solat jumaat. 

Nak dibandingkan dengan our hardship nk pergi solat, apalah sangat. 

Tabahlah. Masa muda tak panjang. Esok2 sudah tua. Esok2 sudah berusia. Entah2, esok sudah tiada. 

Dekat malaysia, saya tak rasa saya akan segigih ini..

Walau apapun halangan, cari jalan. 

Youth... semangatnya bukan mengenal erti limitation. 

Saya tak kata saya tak takut,
Jantung masih nak luruh waktu berdepan dengan makhluk ancaman...
Pemandu teksi yang suka naikkan tambang. 
Anak tak-berapa kecil yang baling mercun. 
Terbaru, jumpa anjing liar (husky). 

Tapi ada sesuatu, 
Yang terus menolak saya untuk ke hadapan,
melalui fasa hidup ini dengan tenang. 
Mungkin dah tak ada pilihan lain,
Kalau ada keluarga, 
Mungkin saya hanya akan memilih untuk berlindung di belakang mereka. 

Keselamatan dan ketenangan ialah tema minggu pertama ramadan.  Hehe. 

Allah. I only want Him. 

Manusia boleh bantu kita, lindung kita, tapi siapa pula yang melindung mereka?

Hanya Allah. Allah saja yang boleh lindung semua makhluk yang lemah dan makhluk yang kuat. 

Pagi tadi, naik koster/bas dengar tazkirah pasal tolong-menolong. Dia baca satu ayat. Saya google, rupanya surah yunus ayat 26. 

Beautiful. 
Orang yang berlaku ihsan, beribadah kepada Allah seolah kita melihat Allah, atau seolah Allah melihat kita, 
Maka ganjarannya syurga. 

Tahun ni, persatuan saya suruh cari murakib sendiri untuk balik lepas tarawih. Tahun lepas2, kami berkumpul ikut tempat dan balik sama2. Tahun ni, sbb ramadan jatuh ketika separuh pelajar persatuan balik ke msia, maka, kena cari kawan yang escort balik sendiri-sendiri. 
Menyenangkan, tapi susah bagi saya yang ...
Hurm. 

Tapi Alhamdulillah, Allah izin mudah. Allah izin dilembutkan hati mereka untuk berlaku ehsan utk me-murakib-kan. 

Ehsan. Allah is watching. Buat ibadah, ibadah juga, jangan dilupa batas agama. Jangan pergi masjid berdua dengan tunang/kawan lelaki/etc?(utk org islamik yang tahu couple tu dosa), jangan kejut tunang/kawan lelaki suruh bangun qiyam/sahur etc. Saya belum diuji dengan episod 'tunang' islamik, dan saya tak mahu diuji begitu. Saya mohon perlindungan Allah daripada perkara itu. 

Konklusinya, we all need Allah. No matter how hard our lives are, how we think we are in need for human's help, first of all we only need Allah. 

"Nanti sebulan la minta tolong dengan orang tu.." 
Jauhi teasing others, jaga hati memasing. 

Oh ya. Saya belajar shades of gray. 
Hitam putihnya, jangan menyembang dengan murakib tanpa topik penting. 
Gray areanya, belajar la hulur moreh sket... mereka itu manusia, kita manusia, belajar pamerkan penghargaan. I learnt this from my friend this ramadan. (Kalau tak, huh, minta balasan dan reward dari Allah lah, buat apa nak minta dari akhowat! No side talking. Hehs.)

I am not suggesting permulaan longgarnya ikhtilat. 
I am towards ehsan, tolong2 dalam taqwa dan kebaikan (maidah ayat 2), and towards being a human. 

Oh serabut jugak. Ikut fatwa hati masing2. Moreh tu takyah la  decorate/bentuk love bagai, bawa fitnah pulak nanti. Pandai2lah. 

Jangan ada yang jadikan pandangan saya ini sebagai lesen nak meluaskan pergaulan tanpa batas. 
Tulisan ini, ialah perjalanan minda saya...daripada satu titik yang dulu hanya ada hitam dan putih...
Tiada toleransi. 

Toleransi manusia sekeliling mengajar saya untuk bertoleransi. 

Allah. I only want Him. 

Saturday, June 20, 2015

Catatan Ramadan 1436H #3

- bismillah -

Alhamdulillah. Ramadan hari ke-3 telah berlalu. Esok hari keempat in shaa Allah. 

Kebaikan sentiasa melimpah
Kerana Kasih dan Rahmat Tuhan tidak terbatas
Berdoalah
Mintalah segenap perkara kebaikan
Semuanya pasti berbalas
Dengan sebaik-baik jawapan
Pada waktu yang sangat memerlukan. 

Minta tolong dengan manusia
Bermula dengan bicara kepada Tuhannya
Supaya digerakkan langkahnya
Diringankan niat hatinya
Dipermudah urusannya
Maka tiada alasan untuk menghulur pertolongan
Melainkan sebagai bukti kesyukuran pada Tuhan

Pertolongan Allah terletak pada pertolongan seorang hamba kepada saudaranya. 

Walaupun pertolongan kita terbatas, 
Tapi pertolongan dari Allah sentiasa luas. 
Sentiasa ada. Sentiasa dekat. 

Ramadan mubarak. 
Penuh barakah. 
Penuh keajaiban. 
Mintalah dengan Allah. 
Tadahlah tangan. 
Bermula dengan bismillah, zikir mengagungkan Allah, selawat ke atas Nabi, lalu hamparkan segenap keinginanmu di dunia ini dan di akhirat nanti, 
Panjang berjela penuh harapan,
Tapi jangan lupa, sebaik2 perkara ialah keredhaan Allah,
Mintalah keredhaan-Nya
Mintalah syurga-Nya
Mintalah kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat
Jangan minta dunia semata, kelak rugi kau disibukkan dan disusahkan oleh dunia. 
Akhiri doa dengan tawakal yang paling tinggi,
Yakin Allah akan izin yang terbaik,
Mungkin di luar pengetahuan kita,
Selawat dan salam buat Nabi junjungan, 
Muhammad S.A.W

Sapukan wajahmu

Dan teruskan berbuat amalan kebaikan. 

Doa ialah kehidupan. 
Hidup tanpa doa 
ialah satu kesusahan tidak teradu,
kesempitan yang tiada jalan keluar. 

Moga Allah menanamkan nikmat dalam bergantung pada-Nya. 

Friday, June 19, 2015

Catatan Ramadhan 1436H #2

- bismillah -

Masih hari pertama. Alhamdulillah. 

Pagi, waktu keluar rumah pergi kelas, saya terserempak seekor anjing liar. Hihu. Dah la lewat. Dia terkejut saya, saya terkejut dia. Dia siap terlompat ke belakang. 

Jantung dah laju. Kalau aku lari, sah sah kena kejar. Nak stay tak bergerak, serah diri namanya tu. Undur ke belakang, pelan-pelan, make it steady, lalalala, jangan gelabah....

Lintas jalan masuk simpang lain pun tak tengok kereta dah, tengok anjing tu ikut ke tak. 

Orang kata, kalau takut, dia tahu dan kejar.

Alhamdulillah. Allah lindung. Sumpah tak terjangka what will happen kalau anjing tu datang gigit ke apa ke. Nauzubillah min dzalik. Kena gigit kucing pun dah T_T. 

Berkat rahmat Allah, Allah izin masih selamat. Allah. Segala puji hanya bagi Allah. Sebaik2 pelindung. Sebaik2 yang maha Mengetahui. 

Jadi, balik tarawih saya minta tolong kawan murakibkan. Sebab kalau saya masih berdegil, makanya saya tidak mensyukuri nikmat keselamatan yang Allah izinkan. Allah. Lain perasaannya jalan sorang pada malam sebelumnya dengan malam balik ada teman. Alhamdulillah. Allah sebaik2 penjaga dan pelindung. 

Tadi dalam perjalanan ke masjid, budak2 baling mercun tengah jalan.
Grr. Marah pun ada. Tapi, ingatkan diri, nak buat baik pun bukan jaminan kau akan mudah2 dapat, melainkan dengan izin Tuhan. 
Manusia takkan terlepas daripada ujian. 
Tadi mercun bola kot. 
Semalam mercun yang gerak2 pusing2 atas jalan. Lagi scary. 
Hari ni, ada pakcik yang marah budak2 tu. Jangan kacau laluan saya. 
Alhamdulillah. 
Kalau pakcik tu tak muncul, saya dah ready nak sembur air mineral di tangan pada mereka. Hehs. 

Brutal plak. Pagi jumpa anjing, anjing terkejut. Huhu. 

Apa2pun, saya kena sentiasa ingatkan diri, bahawa segala upaya dan kekuatan datangnya dari Allah. Saya hanya insan yang Allah peringatkan berkali2 supaya terus memohon rahmat dan penjagaan-Nya. Terus memohon perlindungan-Nya. 
Jangan bongkak. Jangan rasa selamat dan berjaya sebab diri sendiri, tidak, melainkan dengan hidayah dan taufiq dari Allah. 

Tiada tempat yang selamat,
Tiada jaminan hidup akan sempurna,
Apa2 saja boleh berlaku,
Bahaya boleh muncul di mana-mana,
Tiada jaminan rehatnya waspada,
Melainkan dari Allah sahaja....

Hasbuna Allahu nikmal wakeel
Cukuplah Allah sebagai sebaik2 penolong kita semua...

Sabar. 
Allah sentiasa dekat. 
Allah sentiasa melindungi. 

Thursday, June 18, 2015

Catatan Ramadhan 1436H #1

- bismillah -

Alhamdulillah. Allah izin masih sampai kepada bulan mulia ini. 

Beberapa hari sebelum ramadan, ada sahabat yang diuji dengan kehilangan saudara-mara, ada yang diuji dengan sakit demam dan lain-lain. 

Ahli batch saya sempat buat solat hajat jemaah dan dinner sehari sebelum terawikh (2 hari sebelum puasa). 

Mereka juga baca tahlil. Negeri saya tak biasa buat tahlil, jadi ini pun lebih kurang pengalaman baru. Tahlil sendiri bermaksud ulang zikir Laa Ilaha illa Allah. 

Bila imam lead baca doa, syahdu bila sebut doa utk arwah. 
Teringat rakan2 yang sudah pergi dahulu menemui Ilahi. Sudah dua kali ramadan, seorang rakan aku tidak dapat sambut. 

Bagaimana keadaan dia sekarang?

Dia dulu, imam dan lead orang baca zikir selepas solat juga, seperti yang aku tengah lalui sekarang (di majlis solat hajat batch). 
Aku fikir, moga pahalanya disempurnakan oleh Allah. Dia meninggal awal, tidak sempat aset anak soleh, tapi in shaa Allah banyak ilmu yang dia kongsikan dan diamalkan oleh orang sekelilingnya. 

Jadi ketua/pemimpin, buat sesuatu tindakan dan keputusan yang baik, anak buah ikut, maka itu satu aset utk kehidupan selepas mati. Mudah-mudahan. Contoh, seorang imam ajak para jemaah zikir lepas solat. 

Bukankah kita diajarkan berdoa,
"Wahai Tuhan kami, kurniakan kepada kami pasangan dan zuriat penyejuk mata, dan jadikan kami pemimpin bagi orang yang bertaqwa."

Kita diajar untuk memotivasikan diri supaya menjadi pemimpin. Bahkan dalam sebuah hadis, ada disebutkan "setiap daripada kamu adalah pemimpin, dan akan disoal/dipertanggungjawab atas apa yang dipimpin..."

Moga Allah merahmati rakan saya itu, dah seluruh jiwa yang pernah memimpin kepada jalan kebaikan. 

Amiin. 

Sekarang, fokusnya pada kita. Kita diberi peluang, ramadan untuk kita masih berbaki...maka moga ramadan kali ini adalah lebih baik daripada sebelumnya. Moga tiada penyesalan. 

Terbaca status facebook seorang sheikh. Dia berkongsi satu hadis. 
Dua orang masuk islam pada masa yang sama, seorang sangat kuat berusaha dalam agamanya lalu dia dipilih oleh Allah mati syahid dalam sebuah perang. Sementara lagi seorang biasa2 saja, dan masih hidup lama selepas kematian saudaranya itu. 

Dengan izin Allah, yang kedua itu dimasukkan ke syurga lebih awal daripada yang mati syahid itu. 

Nabi menjelaskan, kerana yang hidup lebih lama itu sempat bertemu ramadan dan melakukan amalan dengan sebaik2nya. Maka dengan izin Allah, darjatnya lebih tinggi. 

Maka, ketibaan ramadan seterusnya ini, adalah peluang untuk kita!
Masih belum terlambat selagi ajal masih belum tiba. 

Jom. Jaga diri, jaga agama, jaga iman. 
Segalanya adalah di bawah kekuasaan Allah. 

Alhamdulillah.

Wednesday, June 17, 2015

Why doctors are arrogant? Sentap commed.

- bismillah -

Hari ni kelas commed. Dr tunjuk satu truth, not just a myth. 

Medical students dan doctors mostly 'berlagak'. Rasa diri lebih baik daripada orang lain. Kalau orang lain tak ikut cakap dia, maka dia akan rasakan orang lain tu tak sebijak dia. 

Doktor tanya, why do u think so?

Macam2 jawapan, sebab itu, sebab ini, malah ada yg cakap sbb diorang kena work hard berbanding kursus dan kerjaya lain......
'Pengorbanan kerja keras' itulah yang menjadikan golongan ini rasa mereka layak jadi orang yang tinggi sikit daripada orang lain dalam social class. 

True, but ada underlying truth. 

Doktor kata, bukan sebab hard work sangat pun. 

Tapi sebab mostly, orang yang ambik medik dan jadi doktor ni, orang yang senang/kaya. They are already from high social class. 
How?

Doktor tanya, sapa sini mengaku daripada orang yang kaya?
Takda sapa angkat tangan. 
Siapa pula yang dari low social class? Sapa mengaku miskin?
Takda sapa juga angkat tangan. 
See, kamu semua bukan dari low social class, kata doktor. 

Doktor terang lagi,
- nak ambik medik, kena skor time sekolah
sbb entry requirement tinggi. 
- nak skor time sekolah, kenalah study

Doktor kata,
"Kamu rasa orang yang kena kerja bantu mak ayah lepas sekolah (susah) boleh ada masa study macam orang lain?
Kamu tengok budak senang/kaya, markah rendah boleh mak ayah hantar tuition untuk baiki."
Budak senang/kaya nak beli buku rujukan untuk tambah ilmu, tambah latihan, mak ayah boleh belikan.
Masuk universiti, yuran boleh dibayar. 
Nak sambung belajar, tak ada halangan. Akademik on, duit on, tempat jauh/dekat on. 

Peluang dan ruang sentiasa terbuka untuk orang yang senang/kaya. 

Yet, YET, 

Mereka kata, kejayaan mereka adalah kerana HARD WORK. 

DONT YOU REALISE THAT THE UNFORTUNATES ALWAYS (THEY HAVE TO) WORK HARDER THAN US?

tapi still budak medik/ambik kos professional dan doktor/pekerjaan mainstream cakap mereka lebih banyak kerja keras daripada orang lain yang kerja rendah/akademik tak pandai etc etc. 

"You have your life in order, you know what to do after this, you are organised, 
But those people (the lower social class) have to work, to earn for living even since they were in school."

Sentap. 

Aku tak serius dengan study juga kadang tu. Padahal orang lain berhempas pulas nak cari duit, nak duduk rumah selesa, nak bagi makan anak bini. 

Aku balik kuliah, rehat sambil mata kuyu tengok matahari menerobos sliding door. 

Orang lain berpanas direct bawah matahari untuk bekerja di usia aku, atau lebih muda lagi. On the way balik tadi pun, ada dua budak yang hitam manis (baca: hitam sebab terbakar panas dan tak mandi lama, serius i am a great judge) tengah wax satu kereta besar. Tengah hari sebelum zuhur. 

Allah boleh tarik bila2 masa saja nikmat yang dipersia. Allah boleh beri tambah apa2 saja nikmat yang disyukuri. 

Aku nak ramadan yang terbaik. Yang masa aku terisi dengan amal yang Allah redha. Aku tak nak jadi orang yang hanyut mengejar dan mencari apa yang nafsu mahukan. 

Moga aku jadi medical student dan doctor yang humble. Humble dengan Tuhanku. Doakan. 

Saturday, June 13, 2015

Jangan kejar


- bismillah -


Ujian. Bukan saja dalam bentuk harta, tapi juga diuji dalam kekurangan jiwa. 

To the extent that we need to ignore the feeling of needing people's help, and only depend solely on Allah.

Allah tak kan sia2kan hamba-Nya. 

Friday, June 12, 2015

Jumaat

- bismillah -

Jumaat terakhir sebelum ramadan. 
Am going to Mu'tah, by local bus. My friends said there will be about 4 times shifting the buses. 

Bismillah. 
Moga dipermudah semua urusan. 
Doakan Allah sentiasa rahmati saya. 

Irbid has been disappointing me lately.
This dunia has been disappointing. 
Cant wait to go to syurga Allah, moga Allah izinkan. Amiin.  

Wednesday, June 10, 2015

Monolog

- bismillah -

Aku kejar bintang, tenggelam bila siang. 
Aku kejar matahari, hanya menyiksa diri. 
Aku kejar bulan, siang malam pun tidak dipedulikan. 

Aku laungkan aku cinta Tuhan,
Lalu aku berdepan dengan godaan.  

Kekuatan ini entah ke mana hilangnya,
Dulu ampuh utuh,
Mata dan telinga tidak cacat menilai,
Hati tidak bodoh tertipu

Dalam mengejar sufi, 
Berapa banyak karat harus disugi. 

Dalam mengejar kurnia,
Berapa banyak air mata harus dipersia. 

Menangis, bertaubat, dan kembali. 
Entah bila kitaran ini akan terhenti. 
Entah bila kemanisan iman akan bertamu di hati. 
Supaya kau benci maksiat dan takkan ulangi!

Jangan suka hati bercampur dengan ajnabi. 
Jangan baca novel perosak akhlak diri. 
Jangan tonton karutnya movie. 
Jangan dipersia Quran dalam diri.

Dalam mengejar sempurna,
Sungguh makin menebal rasa tak guna. 

Kalau tidak diperingatkan dalam kalam-Nya,
Sudah lama aku tamatkan semua,
Sudah lama aku berputus asa. 

Aku katakan aku mohon Cinta Tuhanku,
Syaitan memujuk dengki supaya musnah angan syurgaku. 

Tuhan, beri aku kekuatan. 
Setelah segala kurniaan,
Jangan bagi aku tewas dengan syaitan. 

Aku berlindung dengan Tuhan, daripada segala bisikan dan kejahatan. 

Monday, June 8, 2015

8 june 2015

- bismillah -

Alhamdulillah. tamat semester paling dahsyat setakat ini. banyak naik turunnya. banyak pengalaman Allah izin dapat. macam-macam.
soal akademik, kerja, hidup, mati.

moga natijahnya baik2 saja. amiin.

Thursday, June 4, 2015

Silaturahim - hubungan kasih sayang

- bismillah -

Santun bicara
Kata manis
Tawa riang

Alhamdulillah. Semalam lepas selesai solat, pergi jumpa seseorang. 

"Mak cik..." Saya senyum. "Saya pernah balik dengan kakak dulu, kita jumpa dekat airport...klia." 

Mak cik tersenyum. Manis seperti sebelumnya. "Haa...patut muka macam biasa nampak."

Lega. 

Berbasa-basi. Tanya khabar. Bermain dengan cucu beliau. Sumpah aku tak henti senyum. Dalam hati, aku nak peluk mak cik...aku rasa sangat kasih pada mereka, walaupun kami bukan keluarga. 

Tapi sungguh, mungkin aku rindu dengan kasih manusia bernama ibu. Terima kasih Tuhan! Kau temukan aku dengan mereka...

If u ever read my previous post about going back to Jo with a kakak, and her family take good care of us while waiting for boarding, and i was included in their family photos and what not, alhamdulillah that i met them again yesterday! Her mother (mak cik) came here to Jo. 

They were strangers, but Allah planned for us to meet and become friends. Alhamdulillah. They are those i want to treassure for my akhirat too. Amiin. 

Baby, selamat membesar menjadi manis, semanis ibu dan nenekmu, yang senyum mereka memberikan sejahtera kepada acik kali pertama acik ialah manusia asing kepada mereka :')

Moga Allah berkati silaturrahim ini. Yang terpupuk di usia mudaku, dengan bantuan Tuhan. Alhamdulillah. 

Barakallahu fi him. :)
(Ucapan utk orang yang kita sanjungi dan hormati). 

A day to remember

- bismillah - Alhamdulillah. Lps grad, bermula lah urusan nak mohon kerja. Mula2 kena isi borang SPA, lapor diri dengan penaja, kemudian i...