Tuesday, March 10, 2015

sakura

- bismillah -

Pada hari sakura kelihatan,
Indah, tertawan,
Hatiku rawan.
Namunku takkan, rajuk pada Tuhan. 
Kerana aku hanya insan. 

Pada hari sakura mekar,
Datang satu khabar,
Yang harapanku masih samar,
Tapi aku baru sedar.

Pada hari sakura jatuh,
Akan ada hati yang keruh.
Menelan segala gemuruh.
Yang takkan terluah walau disuruh.

Pada hari sakura pergi,
Luka ini juga akan diubati. 
Walau kuharap tiada yang menyakiti,
Walau tiada siapa yang tahu isi hati. 

Pada hari sakura muncul semula,
Aku harap sudah sembuh segala luka. 
Di hati kau, aku dan kita. 
Biar senyum menggaris muka. 

Pada hari ini sakura berbunga, 
Esoknya mungkin masih ada,
Lalu akhirnya gugur semua,
Hingga tiba satu masa,
pasti dia kembali semula. 

Biarkan aku gembira di sebalik layar
Melihat sakura berkembang mekar
Luruh ke tanah, memenuh indah,
Perginya aku tak gundah. 

Jika aku berada di sisimu,
Hilangmu wahai sakura, aku sayu. 
Kau pergi bersama bayu. 
Izinkan aku menatap wajahmu, 
Walau dari skrin bisu. 

P/s ambik gambar pokok sakura hari ni. Simpan dlm memori phone dan instag dan facebook. Tapi bila kita miliki pokok tu sendiri, hilang musim bunga maka kita akan sedih kerana tiada lagi bunga. Maka, jadilah kita orang yang mengagumi dan mencintai sakura, walau dari jauh, kita takkan pernah kehilangannya. Biarkan dia hidup dengan orang yang menyiram dan menjaganya. Kerana bila dia bahagia dan berbunga, kita juga mendapat tempias gembira. Sakura, ialah bunga, bukan perempuan. I am straight mewhehe. 

Mencintai tak perlu memiliki. Kan?

No comments:

Post a Comment

Catatan ramadan 1438H #4

- bismillah - So, right there in front of the kaabah i was standing as a poor girl. No phone, no money, nothing. I only had a bottle of zam...