Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2015

Dandelion II

- bismillah -
Alhamdulillah for today. 
Kejap ja Allah uji. Lepas tu entah hilang mana ujian. He lifted it whenever He wants to. Allah is powerful. I tried everything to stop the tears, and just in a matter of time, it stops by itself. Alhamdulillah. 
Am happy again. 
And i am happy to be sad today. Because i realised that, tak semua benda will be mine. It is okay untuk tak dapat apa yang kita nak. Sebab pada waktu yang sama kita already dapat kurniaan dari Allah. Dia sentiasa memberi. Kita ja yang tak nampak, dan always nakkan benda lain yang tak boleh jadi milik kita untuk jadi milik kita. 
Hidup ini, tak perlu perfect dan painless untuk bahagia. - farhana, 2014. Hehe. 
"Ada orang hidup susah, duit sentiasa keluar, tapi rezeki dari Allah sentiasa ada." - kakak
Alhamdulillah. 
Kita banyak fikir pasal duit hingga lupa pasal rezeki.  Kita fikir pasal manusia sampai lupa pasal jodoh.  Kita fikir pasal cita2 hingga lupa pada takdir. 
Semua tu sebenarnya seiring saja! Tak perlu pisahkan. 
A…

Dandelion

- bismillah -

I was 'busy' with my phone until i heard some side-talking. Overheard to be exact. 
And it left me crying afterwards.
No they are not talking about me. But on a sensitive issue for the time being. 
I do learn in pharmacology on how and why we vomit, what stimulute what, but i dont know how do we shed tears, easily...
Makin hari, makin complex nak kenal diri. Hari ini baru tahu stimulus baru untuk trigger emotional hijack. Weird. I call today's reaction is weird. 
My friend by my side realised the sudden emotional hijack. She comforts me well enough. She asked me why and what happened, i laughed out. i wish i could have the answer myself...
And i finished everything quickly and left the function early. Took a bus ride home. Got some sleep, and waking up typing this wishing all the problem had gone. 
No, it stays. 
I wish any problem that arises can be shed off like how the dandelion lose its tiny components...

Aku dan anak kecil mata kelabu

- bismillah -
Anak kecil itu bergerak aktif hari ini. Matanya gray. Grey. Ikutlah nak eja mana satu. Rambut blonde. Ma shaa Allah. Beberapa hari lepas, dia hanya terlentok keletihan sahaja di pangkuan ibunya. 
Elok saja ibunya meletakkan dia ke atas katil, dia merangkak laju pula menuju ke kaki katil. 
Anak kecil itu tersenyum ceria merangkak pantas menuju kepadaku. 
Aku membalas senyumannya. Lebih tepat, aku tersengih lebar. 
Seakan mengerti di tanganku ada buku-buku dan jacket tebal yang sedang dipegang, A yang berdiri di sebelahku di hujung kaki katil juga, segera mencapai tangan anak itu lalu diangkatnya untuk didukung. Dipeluknya anak kecil itu. Dia ketawa. Aku di sebelahnya mendongak sambil ketawa. Kami semua ketawa. Anak kecil itu sudah selamat mendarat di atas bahu A. Doktor yang sedang menerangkan bed-side teaching juga tidak kisah dengan tingkah anak kecil ini.  
Kerana, bagi seorang doktor, melihat anak yang lincah ini sesudah hari sakitnya umpama menemui kebahagiaan di dunia...
A…

Betapa Allah mencintai mereka

- bismillah -
Ku tenung gambar mereka Oh, sungguh aku lupa Mereka banyaknya seangkatanku
Sungguh Tuhan mencintai mereka Dihadiahkan malam hening ini  Lalu diisikan dengan hikmah Bersengkang mata dan jiwa Bermesyuarat dan bermuhasabah Untuk ummah
Sungguh Tuhan mencintai mereka Tatkala siang hari teguh berdiri Tersenyum menabur bakti Dengan ikhlas pesakit diziarahi Kelas dihadiri Malam pula hanya rehat singkat Yang ada hanya nafas berat 'Oh, Tuhan kuatkan aku, aku penat' 
Sungguh Tuhan mencintai mereka Saat insan lain mengoyak isi masa Sia-sia, nafsu dan hawa.  Mereka membalutnya Dengan amanah  Dengan tanggungjawab
Sungguh Tuhan mencintai kamu Apabila masamu menjadi yang paling berguna Lebih daripada untuk diri Kerana Tiada masa yang lebih bernilai Selain masa yang diperuntuk  Buat jiwa yang lain Agar semua bahagia
Terima kasih Selamat meneruskan khidmat Moga terus direzekikan masa Yang berupa hadiah Tiada sia-sia
Dari Tuhan kita datang, Kepada Allah juga kita kembali.  Pimpin aku dan yang lain Moga kita berkomuniti h…

Matahari

Nyalaan dirimuMenerangkan bumi Menyubur nafas hijau Mencair keping salju 
Terikmu membahang wajah Buatku terus menunduk Sinarmu memerah Hilangmu aku gundah
Hidupmu qudwah Menjunjung amanah iradah Di jalan orbitmu  Pada Tuhan kau patuh Bersaksi tanpa keluh
Pancaran sinarmu  Pada setiap pagi hening Membuat aku tersenyum Memberi aku seribu harapan
Putih itu satu kelebihan Kuning itu satu kekayaan Jingga pula aura kekuatan Rahmat dan azimat. 
10.37pm  Irbid

22 y/o masihi alhamdulillah

- bismillah -
The hardest question for me is, how to be orang?
Approaching 22 y/o in shaa Allah. I'm aldy 22 if i am in msia but it is 6 hours late here in jo. 
Dari hanya fikir hal sendiri kepada perlu fikir juga hal orang.  Kena tabah jangan makan hati kalau tak ada orang entertain.  Dan kena usaha gigih kalau sekali cuba tak dapat.  
Tak macam zaman kanak2. Sentiasa dapat perhatian dan jagaan. 
Bila dewasa, kita yang kena menjaga. Jaga perasaan orang, jaga hubungan. Semua benda seems fragile. 
Zaman budak2, kita hanya rasa hati kita saja fragile. 
Melihatkan kematian orang yang baik2, benarlah Allah kata bahawa mereka itu 'hidup'. Siapa sangka, pada hari kematian mereka lah nama mereka dikenali, seolah2 kelahiran yang menghidupkan, orang tak tahu pun jadi tahu. 
Sodaqa Allah. Benarlah bila Allah kata, Jangan sangka org yang terbunuh di jalan Allah itu mati, bahkan mereka hidup di sisi Tuhan mereka. 
Allah.

They have won. They are home. (The murder of 3 muslims in NC)

These beautiful messages will not reach us kalau dia pakai fatwa tak boleh attend vigil. Saya faham vigil tu menyalahi konsep agama kita, maka majlis fatwa malaysia cakap xboleh hadir. Tp bagi keadaan di negara luar, vigil tu mcm majlis ngunjung. And personally tu budaya depa. Tp di msia ni, toksey la kot join pegang lilin. Huhu.  
So here are the beautiful words of redha :)
"I’ve seen people try to apologize for this act when trust me, as a Muslim, I know that one act cannot define a mass.
I thank you all for coming here, I literally can’t see the end of the crowd. My family thanks you for coming here.
Yesterday, we got news that maybe my brother, his wife and Yusor’s sister, Razan, who was visiting, might be caught up in an incident here on campus. Our mom was comfortable with the idea, she said, "I feel good. I know nothing happened."
A little roller coaster ride later, we find ourselves in the same spot.
Any time someone comes to me, and it’s been so many people, I tell t…

Kepada pendengar lagu

- bismillah - 
Saya benci orang dengar lagu rock/apa2 genre kuat-kuat. Through earphone. T.T 
Nak doa telinga rosak, saya sendiri pun (ter)dengar sekali. 
Bukan sebab membenci kegemaran orang lain, tapi benci sikap ketidakhormatan orang kepada orang lain. 
Tolong. Dont talk with others while you're wearing earphones. It is rude. And dont be beside me kalau pakai earphone tapi i can still sing to the beat of the song you're hearing -______- u have no idea how LOUD it is. 
This is common sense. Respect semua sekeliling awak. And jaga telinga tu...

Cerita warna warni hari ini

- bismillah -
Alhamdulillah. Hari ni ahad, hari bekerja pertama di negara ini. Macam kedah, kelantan dan terengganu...
Bangun pagi, lebih kurang macam kurang bersemangat. Memang selalu saya macam ni, tapi pernah baca orang cakap, setiap hari adalah anugerah. Tak semua orang dapat. So let's tengok hari ni dapat anugerah apa..... This is how i think everyday. 
Keluar rumah macam biasa. Pergi naik bas di stesen bas Sheikh Khalil untuk ke Universiti. Selalunya mengambil masa lebih kurang 20 minit, atau lebih berganda jika salah pilih driver huhuhu, tu pun utk sampai ke pagar utama. Nak sampai dewan kuliah? Tambah lagi 10 minit. Nak sampai lobi hospital campur tunggu lift dan akhirnya jejak lantai ward tingkat 10 campur lift berhenti-berhenti lagi, 20 minit kot paling lama. Pernah juga hari depressed pukul 8 baru sampai gate and 8.30 baru sarung lab coat di ward. Phew. 
Ok untuk hari ni, kisahnya bas langgar sikit kereta depan sewaktu traffic jammed, dan berlakulah pergaduhan (baca penyele…

Ongoing murabbi

- bismillah -Jumaat. Irbid basah hujan, namun tiada ribut seperti hari sebelumnya. Jumaat juga hari perginya Tok guru Nik Aziz. Moga Allah ampunkan beliau dan ditempatkan bersama-sama para solihin. First state of grief is denial. Walaupun Umar r.amempunyai keberanian yang tinggi namun ia tidak dapat menahan kepedihannya ketika mengetahui Rasulullahsawwafat. Dengan rasa sedih dan gemetar dia berdiri dan mengacungkan pedangnya sambil berteriak:“Barangsiapa mengatakan Rasulullah telah wafat, akan aku penggal lehernya. Rasulullah hanya pergi menemui tuhannya seperti nabi Musa as yang pergi menemui Tuhannya. Sebentar lagi beliau akan kembali. Barangsiapa menyebarkan berita bohong ini, maka akan aku potong tangan dan kakinya!!”.Sedangkan ketika itu wajah Utsman bin Affan r.a demikian pucat hingga hingga dia tidak dapat berbicara hingga hari kedua. Dengan mulut membisu dia berjalan kesana kamari. Begitu pula dngan Ali bin Abi Thalib r.a., ia hanya berdiam diri tanpa bergerak sedikitpun. Hany…

Walk - love - dependency - death

- bismillah -
Alhamdulillah. 
I Sebenarnya, kita tak pernah keseorangan. Walaupun kita jalan sorang, Allah sentiasa ada mengawasi. Allah dengar setiap detik hati. Allah yang rencanakan langkahan kaki. 
Berjalan, sama seperti hidup.  Kadang kita penat berjalan, kita mengeluh kerana perlu menempuh perjalanan ini sendirian, kita rasa mahu berehat saja. 
Sebenarnya, langkahan kaki ketika berjalan itu adalah untuk ke destinasi. Sabarkan diri waktu berjalan, kuatkan daya tahan otot dan kardio, maka hasilnya kita dapat sampai ke destinasi. 
Dan ketahuilah apabila sudah sampai di destinasi nanti, ada rezeki sudah menanti, sebagai hadiah daripada Allah sebab kita sabar dan teruskan langkah biarpun penat. 
Begitu jugalah hidup.  Destinasi kita ialah kehidupan akhirat. Kita boleh nak minta macam2 dalam hidup, tapi sebenarnya, lagi cepat sampai destinasi lagi best sebab all those good things awaited there. 
Kadang kita nak singgah kedai makan untuk beli makanan, kita nk singgah sana singgah sini, dalam kea…

It feels like...

- bismillah -
Alhamdulillah. Balik hospital, naik bas untuk balik ke rumah. Sebenarnya, dalam bas itu sendiri banyak mengajar selok belok kehidupan, selain daripada pelajaran yang diterima ketika beinteraksi dengan pesakit di hospital. 
Bas bersaiz kecil, mungkin hanya boleh memuatkan 20 orang pada satu-satu masa. Dalamnya boleh dikatakan berhimpit jika ramai orang. Pernah aku duduk di sebelah orang yang sangat daif. Ah, hati keras ini merasakan sesuatu yang aneh ketika berada di sebelahnya. 
Hidungku mentafsirkan sesuatu dari bau yang ada padanya. Mataku tidak berani melihat keadaannya. Kerana aku bimbang, akan timbul sifat riak dan bongkak apabila diri ini melihatnya dalam keadaan serba kekurangan. Aku membuat penilaian sendiri, about hygiene..
Sungguh, ini kali pertama aku berhadapan dengan masyarakat yang serba kekurangan. Selama hidup ini, aku hanya tahu kerusi empuk keretaku.  Pernah berhimpit namun tak pernah merasa rimas. 
Ah, mungkin aku diletakkan dalam situasi ini supaya aku bela…

The other side

- bismillah -
Minyak cap kapak disapu-sapu di kepalanya. Bertubi-tubi. Ketawa. Berkerut. Semuanya bercampur baur, seolah mukanya seperti muka lelaki dalam 9gag itu. 
Bukan pening, tapi fikirannya berserabut. 
'Ya Allah, what have i done?!'
Tamat.  P/s ya rabb. ujian apakah ini. makin minta jauh makin datang pula. kena lawan. zzzz.

Sakit - Sedekah - Sembuh

- bismillah -
Alhamdulillah. Paediatric rotation, week 4...
Ada satu family, hadiahkan saya sebuah al-Quran. Padahal saya masih pelajar perubatan, bukan doktor anaknya pun, bukan juga orang yang ambil history case anaknya. Allah. Itu akhlak mereka dalam memuliakan tetamu. Muliakan sesiapa yang masuk ke ward dan menziarahi mereka. Pernah juga saya dapat pisang di hospital luar bandar. Hehe. Lazimnya, mereka para keluarga pesakit akan hadiahkan coklat. 
Bersedekah. Moga Allah membalas lebih baik dan Allah mengizinkan kesembuhan penyakit mereka. Amiin. 
Kalau tak diizinkan mendapat kesembuhan pun, pahala sedekah itu tetap subur. 
Allah. Takdir yang Kau aturkan adalah terbaik, maka kuatkanlah keyakinanku untuk segala yang terbaik kurniaan dari-Mu. 
Allah is with us during ups and downs.