Wednesday, January 14, 2015

Nafas-nafas Arbela

Persamaan tak menjanjikan percintaan,
Perbezaan tak menjanjikan permusuhan. 
Kehidupan tak akan meninggalkan kematian,
Kematian takkan berpisah dengan kehidupan. 

Kata-kata bukan harapan,
Tindakan bukan tanda keizinan,
Bayang bukan tanda diperhatikan,
Hilangnya bukan satu kekecewaan. 

Untuk mengiyakan segala fakta,
Perlu kepada masa yang terhenti.  

Apa-apa yang berlaku, 
Atasnya menunjukkan emosi manusiawi,
Bawahnya menunjukkan kekejaman terancang manusia,
Dalamnya tersirat kasih rancangan ar-Rahman.

Serang sana, bom sini. 
Timbul sedih dan benci seiiring. 
Rancangan kejam manusia. 
Untuk disabarkan oleh yang maha Pengasih. 

Begitu juga setiap tindakan kecil lain. 
Manusia merancang untuk memancing emosi. 
Kejam di sebalik rancangan kata-kata. 
Namun dalam pandangan Tuhan,
supaya hati ini merintih...

Kalau ku memandang dari permukaan, 
Emosi akan menjawabnya. 
Jika dari sisi bawah kumelihatnya, 
Terlopong dengan helah tipunya. 
Namun, terus memandang ke masuk dalam, 
Aku tahu itu dari keizinan Tuhan untuk berlaku. 

Supaya diketahui siapa yang lebih baik amalnya. 

Hanya yang perlu urus ialah kefahaman. 
Di jalan mendaki ini,
Yang kadang turunnya luncur jatuh,
Yang kadang puncaknya berdiri teguh,
Melainkan adanya sabar,
Dan kefahaman. 

Maka aku akan terus mendaki 
Walau jatuh dan rehatnya berselang seli. 

Terus fahamkan apa yang berlaku. 
Kepada diri, surrounding dan dunia. 

Ps. 
Pelik jika kita mampu bersabar mendaki ke puncak namun tak sabar menurun lurah.
Jangan gopoh. Jangan gelojoh. 
Sebelum masanya, sebelum apa-apa, teruskan mencari janji-janji untuk di bawa ke Sana. 

Jangan disturb air muka yang tenang supaya berkocak. 

No comments:

Post a Comment

Bila kita akan kembali

Hanya pada Allah tempat kita bergantung. Jika ditakdirkan kita hilang segalanya dalam dunia ini, atau kita yang menghilang, maka harta duni...