Thursday, May 8, 2014

Rezeki menjadi melayu

- bismillah -

Rezeki. Di news feed, semua update tentang isu ke-bangsa-an. 

Ini pandangan peribadi saya. Walau siapapun yang keluarkan kenyataan, bukan peribadinya hujah ini ditujukan. 

Lahir sebagai melayu, itu rezeki. Tapi adakah maknanya lahir sebagai bangsa lain tu bukan rezeki? Bukan kurniaan Allah? Bukankah kita berasal dari pencipta yang sama?

Kita pegang agamaku untuk agamaku, agama kamu untuk agama kamu, hanya boleh berlepas diri dari soal agama, tapi keharmonian masyarakat itu mana boleh lepas tangan. Kita tak diajar bangsaku untukku, bangsa kau untuk kau. Asimilasi (campur aduk) budaya itu bukan dosa. Nak hidup sendiri2 pun bukan dosa, tapi saling menyakiti fizikal dan mental itu, islam tak ajar. 

Aku dan kau, hidup sama2 atas muka bumi ini. Untuk apa? Sebagai ibadah kepada Allah. Supaya aku lunaskan tanggungjawab aku untuk berikan kefahaman islam kepada kamu yg berlainan bangsa. Dan kamu pula? Supaya kamu dalam perjalanan mencari kebenaran, juga ibadah (tujuan, perkara tuntutan) kenapa kamu diciptakan. Bukan satu perkara sia-sia kalau dilahirkan bukan islam (dan apatah lagi bukan melayu). 

Semua yang mendapat hidayah dan taufik, akan bertemu jalan mentauhidkan diri pada hanya Allah. 

Kerana rezeki Allah, kamu lahir sebagai melayu. Kerana rezeki dan kurniaan Allah, kamu tinggal di tanah air sendiri. Kerana Allah yang menentukan, kamu diangkat di posisi yang tinggi dalam masyarakat. 
Tapi bukankah Allah juga yang mentakdirkan orang lain lahir sebagai bukan melayu? Kalau kamu salahkan kerana mereka bukan melayu, kamu sedang menyalahkan Pencipta. 
*kamu = sesiapa saja

Kata mudahnya, apa salah diorang lahir sebagai bukan melayu??
Apa salah diorang berhijrah ke tanah lain dan cari kerja cari makan untuk tampung hidup?

Sunnatullah rakyat negara cina banyak bilangannya, sejak dulu sampai sekarang. Negara yang besar, kadar kelahiran juga tinggi. 
Malah, di merata dunia mereka ada. 
Apa ini satu kesalahan hukum alam? Bumi ke yang salah kalau benua2 tertentu didiami kaum tertentu?

Adalah dituntut dalam islam, jika berlaku penindasan di kawasan sendiri, kita perlu berhijrah. Allah akan buka rezeki lebih luas. Dan orang yang ditindas tapi tak nak berhijrah, biarkan diri ditindas hingga tak boleh beriman dan beribadah pada Allah, mereka itu akan diazab. Ironi kan? Jadi, janganlah ingat satu muka bumi ini hanya untuk satu kaum. 

An-nisa' 97-100. Checklah terjemahannya dan kita renungkan. Bukan tafsir sendiri2.  

Tak check Quran jangan proceed. Sila close window. 

Boleh jadi, mereka yang berpindah ke tanah melayu ketika itu ialah mereka yang mencari kehidupan yang lebih baik. Mungkin berdasarkan situasi masyarakat, survival rate di tanah besar ketika itu sangat rendah. Jadi, sebagai hukum alamnya, apa salah mereka untuk merebut peluang yang dibuka british untuk berpindah ke tanah melayu? Mencari pekerjaan dan membina hidup baru? Bukan atas dasar suka2, kerana semua orang tidak akan berpindah dari bumi sendiri dengan rela. Biarpun papa kedana biarpun kaya raya, kita semua ada instinct untuk hargai kampung halaman sendiri, sedih dan berat hati untuk pindah. 

Dalam hal ini, mereka datang bekerja. Sedang british pada ketika itulah yang jadi boss. Tapi hingga hari ini british tidak pernah disalahkan! Yang salah ialah mereka yang dinukilkan dalam buku sejarah tingkatan dua. Ironik. 

Kembali kepada topik asal, di mana silapnya hinggakan kita tak boleh terima mereka? Hendak salahkan siapa kalau banyak bangsa wujud di muka bumi ini?

Sedangkan, Allah dah sebut. 
Dalam surah hujurat, ayat 13. 

Jangan samakan, agama dengan bangsa. 
Jangan sinonimkan, nanti akan wujud label dan perasaan izzah (besar) pada sesuatu. 
Arab - islam. 
Melayu - islam. 
Cina - bukan islam. 
Jangan sinonimkan secara pukul rata. 

Ketahuilah,
Bukan semua arab itu islam, masih ada arab beragama kristian. Jiran saya. 

Orang bertaqwa, tidak akan terhisab atas amalan orang kafir, tapi orang bertaqwa diberikan amanah untuk mengingatkan agar mereka yang lain juga bertaqwa. 

Akhir kata, surah saba' ayat 25,26,36. 

Exercise otak: Surah al-Qasas 71 dan 85. What if kita semua satu bangsa satu agama satu satu satu satu semua sama tanpa khilaf.....you will find imperfection and nuisance. 

Jomlah. Jangan jadi racist. Allah tak suka kita sakiti makhluk yang lain. Bukan kita diajar untuk mengungkit. Mukmin diajar untuk meminta ampun kepada Tuhan dan memaafkan manusia lain. Mukmin tidak diajar untuk ego. Mukmin diperingatkan dengan sejarah assobiah yang tidak memajukan umat langsung!
Mukmin tidak memandang melainkan penegakkan agama.

Wallahu a3lam. 

No comments:

Post a Comment

Perempuan berkalung serban

- bismillah - Because i believe marriage is about growing each other's potential, Creating independence over dependence, Tolerance, p...