Saturday, May 31, 2014

Itqan manusia & Perancangan Allah

- bismillah -

Alhamdulillah. Dah berlalu satu jumaat. 
Hari barakah, kadang kita celik, kadang kita buta lalu tak merasa apa2 istimewanya hari ini. 

Percayalah, setiap apa yang berlaku, hatta imbasan / glimpse of thought pun semua itu dalam kawalan dan keizinan Allah. 

Nabi bersabda, maksud, sesungguhnya Allah suka pada orang yang apabila buat satu kerja dia bersungguh-sungguh (itqan). 

Saya nak kongsikan satu kisah.
Saya bekerja sebagai setiausaha untuk satu badan organisasi pelajar di sini. Pertama kalinya saya belajar buat sijil. 

Ingatkan taip, print, siap. Rupanya panjang dan rumit. 

Kerja bermula dengan pengumpulan data. Bosan. Tunggu orang submit nama penuh dan i/c. 

Kemudian taip satu2. Tapi sebelum tu, kena siapkan template sijil terlebih dahulu. Kena hubungi kakak s/u yang lebih besar. 

Bila dah siap, kena print. 
Pinjam printer kawan. Peluang ini jugalah belajar inject ink sendiri......satu kerja yang sebelum saya tahu, impression saya ialah sangat leceh dan buang masa. 
Pernah sekali pergi kelas nampak kawan yang jari2nya warna-warni. 
Kat rumah dulu pun abang yang buatkan. 
=_____=
Tapi lepas buat sendiri, impression tu dah bertukar. Mula dengan google dan youtube, tgk cara nak tebuk etc. 
mudah je pun ha. 
Dan alhamdulillah tak ada sebarang kecomotan! :) tapi tissue, air dan paper banyak la yang digunakan. 

Hidup tak boleh manja. Huhuhu. 

Okay, lepas print kena travel 2 jam perjalanan ke ibu kota. Serius. Naik bas dan teksi ke embassy. Huhuhu. Dapat pakcik baik, alhamdulillah. Dapat pak cik kapak duit tambang teksi, menangis la semalaman sebab bergaduh tak berjaya. 

Dulu, reaksi saya bila orang buat jahat ialah ....(adalah yg xboleh cakap). 
Lepas tu, Dr Uqlah ada ingatkan hadis ni...perempuan banyak masuk neraka sebab banyak menyumpah/melaknat dan tak bersyukur.

So yeah, despite macam mana geram pun, dan walaupun tahu doa orang teraniaya makbul, still kena jaga diri daripada menyumpah seranah pemandu teksi itu eksiden/meninggal/kerugian etc.  Huhuhuhuhu. Gunakan peluang ni untuk doa yang lebih baik!

Sampai di pejabat, cop mohor pulak atas ribbon merah. Patutnya pegawai di sana yang copkan, tapi mantan s/u cakap better kita buat sendiri....sijil tu telampau banyak beratus + mudah kerja orang + cepat! That is a priceless investment!

Then tinggalkan pada prof untuk beliau sign. 

Well, above all, easy peasy boleh buat sehari/seminggu. But then, saya ada kelas 11-2. Which mean, kalau pergi embassy kena tuang kelas. Hari cuti pulak office tutup. Fiqh awlawiyat nya, saya pilih untuk menuntut ilmu....jadi the obstacle nya ialah, korbankan satu hari dalam study leave....

Dalam bas rasa sedih, ini sebab dosa ke bila orang lain boleh belajar, tapi aku kena travel buat kerja lain pulak... Tapi alhamdulillah, i enjoyed every moment. 

Baru nak masuk bab itqan. Bukan saya watak itqannya. 
Tapi bila mengumpul data, ada satu mantiqah hantar paling awal dan paling lengkap. Tak perlu saya minta 2-3 kali. Alhamdulillah masyaAllah. 

Bila saya hantar first batch ke emj, hantar awal sem, ambil semula di akhir sem...about 3 bulan jugak la....
S/u kecil yang pergi ambilkan. (We got no time.....kirim orang pun deal tak menjadi). 
Tak cukup satu mantiqah. Errrkkk. Dah la beratus keping. 

Mantiqah tu yang hantar data paling awal pula tu. Sedih juga kalau sijil tak sampai ke tangan tuannya. 

"Akak dapat sijil tu lama dah... Ada orang hantarkan ke rumah. Ingatkan organisasi awak yang hantar...." Seorang kakak balas. 

Allahhhh. 

Rupa2nya Allah dah settlekan lamaaaa dah.
Berkat itqannya mereka berusaha mudahkan urusan. Sekecil2 hantar data tepat masa, tapi Allah permudah urusan sijil2 tu sampai kepada tuannya dalam masa yang cepat. Mantiqah lain saya baru nak distribute sbb baru ambil. 

Allah. 
Hanya Allah yang tahu. 
Derapan kaki yang pergi ambil dan pergi hantar ke rumah2, moga Allah balas mereka dengan sebaik2nya. 

Emo.

Jangan ingat Allah tak buat apa2. Tapi Allah sentiasa tolong kita. Sentiasa mudahkan urusan kita. 
T_T. 

Itqanlah. 
Mudahkan urusan orang lain. 
Pertolongan Allah sentiasa bersama2 kita. 

Moga dosa2 saya tukang buat sijil tidak menyebabkan terhalangnya sijil itu utk sampai kepada tuannya. Moga sijil itu Allah berkati, diizinkan berguna utk temuduga dan syahadah depan Allah untuk khidmat/kerja/pencapaian yang tertulis di atas sijil itu! Amiin. 

Maafkan salah silap saya andai tersalah bahasa. Tiada sebarang kelebihan pada diri ini, melainkan semuanya milik Allah. 

Jom menuju Allah! :') dengan sabar dan redha. Tak lama pun hidup susah, kat akhirat nanti selamanya. Moga kita amanah dan mampu menjalankan tugas sementara yang tergalas di bahu ini. Biarpun kerja teknikal, bukan pencetus idea, semua itu kita doakan sebagai wasilah untuk bina iman dan amal.

Disclaimer: saya ada s/u kecil. Dia lebih banyak sengkang mata menaip dan check i/c satu2, for about 300 people. May Allah bless her. May she always bestowed with itqan. Amiin. 

Wednesday, May 28, 2014

Mari baiki hubungan yang retak.

- bismillah -

Atas dasar iman, 
Manusia melabuhkan cinta,
Memadamkan ego kerana ingin ke syurga...

Sahabat kita memerlukan Allah lebih dari kita,
Tapi andai kita ialah pembuka jalan mencapai redha Allah,
Maka dia juga perlukan kita....

Atas nama perjuangan,
Kita sentiasa dituntut berkorban,
Agar hidup ini dapat diteruskan...

Kadang langkah ini salah di atur,
Hingga ada masalah yang timbul,
Maka pada ketika ini janganlah ego,
Berhenti seketika untuk mengundur...

Atas dasar ukhwah,
Kita sedih jika berpisah,
Dalam keadaan saling berbalah. 

Biarlah atas dasar aqidah, 
Atas ketentuan qada' dan qadar Allah, 
Biarlah itu caranya kita terpisah.
Biarpun dengan kematian, atau lain2 perpisahan yang dalam redha Allah....

***
Maafkan saya sahabat. 
Andai kamu deman dan tiada siapa mengubat. 

Maafkan saya teman.
Andai kamu sering keseorangan. 

Maafkan saya rakan. 
Kalau kamu saya harap tiada perasaan.

Maafkan saya wahai hamba Allah,
Andai kemarahan saya juga melimpah.

Maafkan saya,
Andai terlupa. 

Kita saling memerlukan. 
Biarpun buruknya perangai kita timbul di tengah jalan, 
Sudilah kiranya kita saling memaafkan. 

Sunday, May 18, 2014

Survey post helwi day

- bismillah -

-
Jodoh pertemuan di tangan tuhan. Setiap apa yg kita dambakan mungkin bukan semua kita mampu dapat. Andai punya masalah cuba belajar tangani. Nampak seronok bernikah di usia muda, tapi rugi jika tak bijak mengawal emosi. Bukan menyalahkan siapa yang kahwin awal, tapi jika kurangnya ilmu maka kita telah menyusahkan diri sendiri.

Ni hasil copy paste ayat orang lain. 
No offend, xada apa2 signifikan. Tapi this is the most mature response yang i found out. 

May Allah buka jalan menujuNya. Moga tak terleka seperti yang lain. 

Mencari yang pandai potong ayam?
Mencari yang master masak?
Mencari yang tidak terlalu syadid dalam DNT...?

Kita nak menuju syurga ke nak honeymoon di tepi laut?
Apa dan ke mana konsep 'untuk selama-lamanya'?
How can you, help your wife to jannah with her imperfection that she was bornt with?
Dia ditakdirkan ada karekter A, how can you expect she has B?
Bantu dia masuk syurga biarpun dengan karektor A, selagi karektor A itu ada iman dan amal pada Allah, bukan untuk gelapkan masa depannya, dengan hanya bersangka karektor B sahaja boleh masuk syurga as a good wife. 

Boleh jadi apa yang kamu suka itu tidak baik buat kamu, boleh jadi apa yang kamu benci itu baik buat kamu. 

Ada yang tulis nak yang tidak berpenyakit. Sungguh, itu haknya memilih. Tapi itu secara tak langsung reflects dia punya tahap kesediaan untuk menanggung kesusahan menjaga pasangan. 
Apa terjadi pada perkahwinan itu pada 10 tahun akan datang? Mutation can happen at any time, sesaat lepas akad nikah terus dapat penyakit pun boleh kalau Allah nak uji (moga Allah lindung). 

Baikilah perception dan baikilah apa yang anda mahu dari Allah sebenarnya. Berhentilah menagih dari manusia untuk memakai topeng yang kau suka. Kembalilah pada Allah. He creates us with variety. Untung siapa yang dapat variety apa pun dia tidak terpesong dari jalannya menuju Allah. 

I'll pray for you the above mister may Allah guide & terjaga dari bunga indah dunia, sifat x matang spt rakan2 sekeliling kau. Moga boleh educate others too, nak minta yang ikut garis panduan masing2 tu tak salah, tapi jangan salahkan Allah dan jangan salahkan isteri kalau apa yang kau minta tu tak dapat / jauh menyimpang. 

Dan aku percaya setiap manusia tak terlepas untuk punyai ciri idaman masing2. Tapi sejauh mana dia meletakkan setinggi-tinggi harapan pada Allah, tawakal dan percaya Allah sudah dan akan menentukan yang terbaik buatnya, itu yang membezakan setiap dari kita sebenarnya. Itu yang membezakan tindakan kita apabila berdepan dengan nikmat dan ujian rumah tangga. 

It hurts kalau sesiapapun tak dihargai. 
Pastinya kita paling nak dihargai oleh Tuhan. Pastinya kita paling nak to be bestowed with blessings from Allah. To have good family and life. Till jannah. 

Kita semua menuju Allah. 
May Allah buka jalan menujuNya. Moga tak terleka seperti yang lain.

Saturday, May 17, 2014

Si pungguk, pipit, enggang dan helang

- bismillah -

Si pungguk. 
Di ajak ke angkasa, dia menolak. 
Katanya takut dan tak bersedia. 
Apabila ramai sudah ke angkasa, dia pula tak senang duduk. 
Memikirkan dia paling awal di ajak ke angkasa, tapi rakan2 pula yang terlebih dahulu sampai. 

Tabahlah. Bulan bukan milik kau. Kau akan berlepas ke angkasa, tapi bukan dengan bulan. 

Berhenti menjadi pungguk. 

Belajarlah menjadi pipit, kerana tiada kebaikan menjadi enggang. 
Biar jadi rendah diri, bukan menyombong dalam kebanggaan. 

Terbanglah biarpun hingga ke penghujung dunia, 
tapi awaslah dengan helang yang berlegar di udara, 
luas dikembangkan sayapnya,
dengan mata tajam mencari mangsa. 

Jika burung boleh berbeza watak, manusia apatah lagi. 

Kesian kau pungguk, malammu berjaga, siang kau terlena. 

Thursday, May 8, 2014

Rezeki menjadi melayu

- bismillah -

Rezeki. Di news feed, semua update tentang isu ke-bangsa-an. 

Ini pandangan peribadi saya. Walau siapapun yang keluarkan kenyataan, bukan peribadinya hujah ini ditujukan. 

Lahir sebagai melayu, itu rezeki. Tapi adakah maknanya lahir sebagai bangsa lain tu bukan rezeki? Bukan kurniaan Allah? Bukankah kita berasal dari pencipta yang sama?

Kita pegang agamaku untuk agamaku, agama kamu untuk agama kamu, hanya boleh berlepas diri dari soal agama, tapi keharmonian masyarakat itu mana boleh lepas tangan. Kita tak diajar bangsaku untukku, bangsa kau untuk kau. Asimilasi (campur aduk) budaya itu bukan dosa. Nak hidup sendiri2 pun bukan dosa, tapi saling menyakiti fizikal dan mental itu, islam tak ajar. 

Aku dan kau, hidup sama2 atas muka bumi ini. Untuk apa? Sebagai ibadah kepada Allah. Supaya aku lunaskan tanggungjawab aku untuk berikan kefahaman islam kepada kamu yg berlainan bangsa. Dan kamu pula? Supaya kamu dalam perjalanan mencari kebenaran, juga ibadah (tujuan, perkara tuntutan) kenapa kamu diciptakan. Bukan satu perkara sia-sia kalau dilahirkan bukan islam (dan apatah lagi bukan melayu). 

Semua yang mendapat hidayah dan taufik, akan bertemu jalan mentauhidkan diri pada hanya Allah. 

Kerana rezeki Allah, kamu lahir sebagai melayu. Kerana rezeki dan kurniaan Allah, kamu tinggal di tanah air sendiri. Kerana Allah yang menentukan, kamu diangkat di posisi yang tinggi dalam masyarakat. 
Tapi bukankah Allah juga yang mentakdirkan orang lain lahir sebagai bukan melayu? Kalau kamu salahkan kerana mereka bukan melayu, kamu sedang menyalahkan Pencipta. 
*kamu = sesiapa saja

Kata mudahnya, apa salah diorang lahir sebagai bukan melayu??
Apa salah diorang berhijrah ke tanah lain dan cari kerja cari makan untuk tampung hidup?

Sunnatullah rakyat negara cina banyak bilangannya, sejak dulu sampai sekarang. Negara yang besar, kadar kelahiran juga tinggi. 
Malah, di merata dunia mereka ada. 
Apa ini satu kesalahan hukum alam? Bumi ke yang salah kalau benua2 tertentu didiami kaum tertentu?

Adalah dituntut dalam islam, jika berlaku penindasan di kawasan sendiri, kita perlu berhijrah. Allah akan buka rezeki lebih luas. Dan orang yang ditindas tapi tak nak berhijrah, biarkan diri ditindas hingga tak boleh beriman dan beribadah pada Allah, mereka itu akan diazab. Ironi kan? Jadi, janganlah ingat satu muka bumi ini hanya untuk satu kaum. 

An-nisa' 97-100. Checklah terjemahannya dan kita renungkan. Bukan tafsir sendiri2.  

Tak check Quran jangan proceed. Sila close window. 

Boleh jadi, mereka yang berpindah ke tanah melayu ketika itu ialah mereka yang mencari kehidupan yang lebih baik. Mungkin berdasarkan situasi masyarakat, survival rate di tanah besar ketika itu sangat rendah. Jadi, sebagai hukum alamnya, apa salah mereka untuk merebut peluang yang dibuka british untuk berpindah ke tanah melayu? Mencari pekerjaan dan membina hidup baru? Bukan atas dasar suka2, kerana semua orang tidak akan berpindah dari bumi sendiri dengan rela. Biarpun papa kedana biarpun kaya raya, kita semua ada instinct untuk hargai kampung halaman sendiri, sedih dan berat hati untuk pindah. 

Dalam hal ini, mereka datang bekerja. Sedang british pada ketika itulah yang jadi boss. Tapi hingga hari ini british tidak pernah disalahkan! Yang salah ialah mereka yang dinukilkan dalam buku sejarah tingkatan dua. Ironik. 

Kembali kepada topik asal, di mana silapnya hinggakan kita tak boleh terima mereka? Hendak salahkan siapa kalau banyak bangsa wujud di muka bumi ini?

Sedangkan, Allah dah sebut. 
Dalam surah hujurat, ayat 13. 

Jangan samakan, agama dengan bangsa. 
Jangan sinonimkan, nanti akan wujud label dan perasaan izzah (besar) pada sesuatu. 
Arab - islam. 
Melayu - islam. 
Cina - bukan islam. 
Jangan sinonimkan secara pukul rata. 

Ketahuilah,
Bukan semua arab itu islam, masih ada arab beragama kristian. Jiran saya. 

Orang bertaqwa, tidak akan terhisab atas amalan orang kafir, tapi orang bertaqwa diberikan amanah untuk mengingatkan agar mereka yang lain juga bertaqwa. 

Akhir kata, surah saba' ayat 25,26,36. 

Exercise otak: Surah al-Qasas 71 dan 85. What if kita semua satu bangsa satu agama satu satu satu satu semua sama tanpa khilaf.....you will find imperfection and nuisance. 

Jomlah. Jangan jadi racist. Allah tak suka kita sakiti makhluk yang lain. Bukan kita diajar untuk mengungkit. Mukmin diajar untuk meminta ampun kepada Tuhan dan memaafkan manusia lain. Mukmin tidak diajar untuk ego. Mukmin diperingatkan dengan sejarah assobiah yang tidak memajukan umat langsung!
Mukmin tidak memandang melainkan penegakkan agama.

Wallahu a3lam. 

Bahang september 2011

- bismillah - Baru baca bab 1 buku puan Roza Roslan, travelog kehidupan abadi. Bab 1 beliau cerita pasal kali pertama jejak ke luar negara....