Thursday, June 6, 2013

harta takkan setiap waktu beri kita hari dan hati yang lapang

- bismillah -

alhamdulillah alaa kulli hal.

I
kisah hidup saya, alhamdulillah Allah izinkan segalanya berlaku.
ada kurang, ada lebih, ada gembira, ada sedih.

seperti orang lain, saya letakkan definisi 'berjaya' itu,
semasa di bangku sekolah,
ialah...
jawatan..sijil..akademik..trofi..hadiah..kem..pertandingan

(*jap, ini definisi yang saya letak je. saya dapat ke tak dapat ke, itu tak perlu tahu. tapi itulah yang bermain dalam kepala bila fikir 'apa aku nak capai')

masuk ke alam luar sekolah,
definisi 'berjaya' yang saya letakkan ialah...
join program..punyai ramai kawan..akademik juga

nampak cheap kan hidup?
dunia je. hehh takpa Allah tahu apa saya fikir.

I I/II
masuk plkn,
definisi 'berjaya' saya ialah...
dapat segala yang terbaik, mampu bawa diri, aktif, join semua program, main semua benda, dan paling penting, aurat terjaga.
lebih penting, saya nak graduate tanpa perlu ada orang ajnabi istimewa dalam hati saya.
(sebab saya dengar ramai bercouple lepas plkn - tudung labuh, tudung singkat, tak pakai tudung, sama saja. masalah ikhtilat dan lain2. saya tak nak diuji dengan benda macam tu.)
saya akan 'gagal' kalau saya langgar benchmark penanda aras 'berjaya' ni.
jadi itulah yang saya letak dalam kepala sehari2 selama 3 bulan di plkn.

***
II
"siapa yang mengejar akhirat, maka dunia akan mengejarnya"

pernah dengar kata2 tu?

hari ni join satu program. dan program tu juga di sertai oleh seorang senior yang dah graduate, dalam proses kemas2 settle sebelum pulang hujung bulan nanti.

saya hanya orang luar, tapi dari luarannya, saya teka, prinsipnya adalah seperti di atas.

dia sangat pentingkan pandangan Allah.
solat jemaah, usrah, ukhwah, nasihat, dakwah, illmu, akademik.
(setakat yang saya tahu saja lah. lebih @ kurang daripada itu saya tak tahu.)
maka Allah izin dia dapat yang terbaik dalam apa dia ceburi.
persembahan, pertandingan, program, sebagai faci, alhamdulillah Allah dia mampu jalankan amanahnya.

alhamdulillah.

***
III
"adik tengok mereka hebatkan? tak stress walaupun kawan di tempat kerja tak best, tak marah-marah bila ada masalah timbul." seorang kakak bertanya pada adiknya tentang ibu bapa mereka. mereka dalam perjalanan pulang ke rumah.

adiknya membalas, "haah lah. betul! apapun masalah yang datang, cool saja."

"mungkin ada yang special pada amalan (dan ketaqwaan) mereka. apa yang akak rasa, mereka melakukannya dengan kefahaman. dan mungkin juga mereka ikhlas dalam amalan dan kehidupan seharian." si kakak berkata-kata sambil fokusnya masih pada jalan raya.

"boleh jadi, itulah yang menguatkan mereka." si adik menambah sambil fikirannya merenung jauh ke luar cermin kereta.

ikhlas. faham. sepenuh hati.

***
IV
"farhana, ada masa 5 hari lagi untuk awak buat keputusan dan ketetapan hati." kawan saya mengingatkan.

saya perlu pupuk sebab dan alasan dalam diri untuk menghadiri satu kursus.
kursus itu wajib, jadi apa yang saya runsingkan bukanlah hendak pergi atau tidak, tapi hendak pergi dengan alasan kukuh dalam hati atau pergi dengan jiwa kosong. takut menjadi sia-sia.
dalam kata lain, 5 hari berbaki untuk nak pupuk rasa lapang hati dan ikhlas nak pergi bukan sebab duniawi.

jika pergi juga dalam keadaan tak ada apa2 nak target, tak ada sebab, pergi sebab terpaksa,
maka input mungkin boleh dapat, namun diri yang kosong tidak akan mampu mengeluarkan output.

saya bertekad, apapun yang saya buat, saya tak nak sia-sia.

***
V
saya percaya setiap yang berlaku ada sebabnya.
Allah yang izin.
kalau Allah tak izin, tak akan berlakulah.

cumanya, diri ini kadang-kadang sangat tergesa-gesa.
mahukan jawapan, mahukan kepastian.
padahal, kalau Allah beri jawapannya pun kepada persoalan saya, belum tentu saya mampu bersedia untuk mengetahui jawapan itu.

bagaikan mimpi, lagi menjauh, lagi lah dekat jaraknya.
ya, saya bercakap tentang manusia.
mungkin saja Allah nak beri peluang untuk saya benar2 pupuk rasa nak jauhkan diri.
mungkin saya main-main dan tak serius nak jaga diri.
mungkin.

***
VI
saya pernah meminta, moga ditempatkan dalam kalangan orang yang hebat2.
Allahuakbar.

what a naive dreammm!

dan alhamdulillah Allah izin.
walaupun ada yang peluagnya sekejap,
ada peluang setahun dua,
ada yang hanya dua tiga hari,
tapi alhamdulillah Allah izin dekat dan mengenali watak mereka.

bukan untuk apa-apa, melainkan peluang untuk saya mencontohi mereka juga.

mereka tidak kisahkan europe tour, apatah lagi shopping.

tapi hidup mereka yang saya lihat, sangat terisi. sangat gembira. sangat serba cukup.

zaman sekolah,
orang kata ada sijil tebal2, trofi berlambak, medal, anugerah, hadiah, duit, plak, semua tu sangat seronok. gembira.
zaman lepas sekolah,
orang kata ada dslr, ada iphone, ada barang2 yang kita suka, ada rumah sedap, semua itu dah cukup.
bagi budak perempuan, orang kata ada baju cantik, beg mahal, kasut sedap dipakai, barang kemas / aksesori dan lain, semua itu definisi cukup dan definisi lengkap.

tak. salah tu.

saya tak nak jadi orang yang ada semua di mata manusia, tapi di mata Allah entah apa saja hidupnya. nauzubillah min zalik.

saya nak jadi orang yang cukup, kerana Allah. bukan cukup kerana dunia.

sebab Allah warningkan, dalam quran. Kisah Qarun. al-qasas mula 76 dan beberapa ayat selepas tu.

Sesungguhnya Karun adalah termasuk kaum Musa, maka ia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: "Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri".

dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.

Karun berkata: "Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, karena ilmu yang ada padaku". Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.

Maka keluarlah Karun kepada kaumnya dalam kemegahannya. Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: "Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Karun; sesungguhnya ia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar".

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: "Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar".

Maka Kami benamkanlah Karun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).

Dan jadilah orang-orang yang kemarin mencita-citakan kedudukan Karun itu, berkata: "Aduhai, benarlah Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hambanya dan menyempitkannya; kalau Allah tidak melimpahkan karunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah)".

Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan, maka baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu; dan barangsiapa yang datang dengan (membawa) kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan.


begitulah kisahnya. orang yang memiliki semua, tapi dia lupa bahawa itu dari Allah. tak kisahlah dia kerja keras ke sambil lewa ke, tu bukan sebab utama dia dapat harta yang banyak.

moga tidak diuji dengan istidraj (Allah beri nikmat, tapi nikmat itu menyesatkan). nauzubillah min zalik.

***
VII
antara tujuan post ini ialah,
apa yang kita nampak orang jalani dalam hidupnya,
ingatlah itu hidupnya, bukan hidup kita.

jadilah orang yang bersyukur dengan keadaan sendiri, tapi tak pernah berhenti untuk islah (baiki) diri supaya setiap hari sentiasa lebih baik.

jujur cakap,
hidup sebagai orang yang bukan kita, sangatlah merunsingkan.

tak mudah untuk seorang penulis sastera mahu menjadi seorang jurutera, 
begitu jugalah tak mudah untuk seorang jurutera mahu mengubah hidupnya sebagai seorang bekerjaya tetap sebagai penulis.

***
VIII
dari kampung nesam aku membesar.
akan aku pergi ke serata negara.
supaya aku tidak lupa, kampung aku yang paling indah.

dalam kereta saga dan gen2 aku membesar,
puluhan kereta mewah yang aku naiki (err..teksi kat sini hebat2 -.- hehe),
takkan sama dengan kenangan dalam kereta dengan adik-beradik yang lain.
duduk di atas tingkap, keluarkan kepala ke luar tingkap hingga dimarah ayahh,
bergayut pada handle di bumbung belakang, tidur malam di atas kusyen belakang,
kesejukan, ketakutan duduk seorang di belakang, 
semua itu kenangan yang tiada ganti.

semalam menyusur dalam kota amman, 
jalan rayanya yang berbukit,
bawah terik matahari,
dalam kereta (teksi) yang saya tak naik di malaysia.
Allah, nikmat apa lagi yang kamu dustakan?

bandar kangar, tempat aku kenal urusan rasmi dan jalan-jalan,
takkan sama perasaannya berjalan di kl, kemaman, irbid, zagreb, amman, budapest dan lain2.
sungguh, di mata aku ada banyak benda yang lebih baik,
tapi di hatiku ketenangan dan kenangan hanya di tempat asalku.

the store kangar, bazaar china, yang aku kunjungi dengan mak.
shopping di alor setar. penang. kl.
:(
memanglah mall-mall yang aku kunjungi lebih baik di luar malaysia.
lebih banyak jenamanya. lebih besar ruangnya. lebih lengkap kemudahannya. lebih mewah.
parndof? pergi-balik free (pak cik kawan bawakan). hanya spend duit beli barang. 
kebanyakan pengunjung boleh jadi orang yang macam orang yang duitnya berketul tersepak tak tahu nak buat apa. tempat anak2 mat saleh tabur duit, tempat keluarga pelabur arab tabur duit juga.
*parndof tu tempat shopping gila gila. (harga murah, tapi barang designer's boutiques punya.)

itu tak terbanding kerana tempat-tempat lain itu aku pergi bukan dengan ibuku. bukan dengan keluargaku.

*tetiba sedih*

mungkin, apa yang saya lalui, ialah apa yang setiap orang impikan.
boleh jadi ini antara doa saya dulu, mahu hidup begini.

Allah. naive sangat mintak doa macam ni.

berdoa tak salah, tapi berdoalah dengan ilmu.

***
last.

sebagai kanak2, luaskan ilmu kehidupan.
jangan sekadar nampak ada hidup mewah ada segalanya.
jangan mimpi untuk hidup mewah.
sebabnya, kalau mimpi kanak2 naif itu Allah izin jadi kenyataan, pada waktu dewasanya dia akan sedikit sakit.

sakit untuk terus memupuk rasa tunduk pada Allah, melawan nafsu yang membongkak mahukan itu ini.
sakit untuk memujuk hati bahawa kemewahan itu bukanlah segalanya.
sakit untuk menjawab apabila ditanya, harta kamu bagaimana kamu peroleh dan ke mana kamu guna?

Allahuakbar.

moga Allah bantu jalani hidup ini.
hari ni mungkin begini, esok mungkin macam lain.
Allah boleh buat apa saja.

pokoknya, Allah tak izin kalau takda sebab.
jadilah orang yang bersyukur dengan keadaan sendiri, tidak perlukan dreamkan kehidupan orang lain.
kerana boleh jadi kehidupan yang anda impikan itu, tidaklah menyeronokkan sangat pun (seronok je, tapi sekejap.)

Allah.

what's happening to me.

may Allah bless them all.

p/s i wouldnt want to be receiving any comment because i write this out just to get the hard part and worries out of my mind.
if it is so crucial to contact @ advise me regarding this post, contact me by fb or phone then. (i wish only from known friends, not acquaintances.)
pray, doakan kebahagiaan saya, ketenangan, kejayaan, sebab doa sampai :) biarpun kita tak kenal.
Allah sangat special.

Perempuan berkalung serban

- bismillah - Because i believe marriage is about growing each other's potential, Creating independence over dependence, Tolerance, p...