Saturday, March 23, 2013

- bismillah -

Dedikasi kepada memori.
22 Mac '13

"Ana bukan lagi ..."

Rangkaian kata yang meremukkan hati.
Macam novel, waktu seakan berputar laju namun ruh masih melayang, berada di apungan udara perlahan-lahan. Otak masih ligat mencari lembaran tafsir dan cantuman peristiwa yang boleh menterjemah sebaris rangkaian kata itu.

"Farhana sudah nak balik...?" Satu suara lemah bertanya. Mukanya gundah.

Oh, aku sedang melangkah keluar rupanya. Perlahan aku tuturkan, "ada emergency."

Di luar bangunan, aku cuba mencari klu apakah sebenarnya yang sedang terjadi. Langkah yang aku aturkan, tidak mampu kupercepat. Angin dan ribut pasir yang bertiup kencang seakan-akan satu petanda ini adalah satu hukuman.
Atau boleh jadi ini adalah satu kemurkaan?

Allah, lapangkanlah dadaku.
رب اشرح لي صدري

Pada masa itu, hidup seakan kehilangan sebelah anggota. Dadaku rasakan sesak dan sebak namun aku rasakan hatiku kosong rongganya hilang entah ke mana.

Sakit. Pedih. Hatiku merintih.

Sedari aku mula mengimbau memori.

Aku mula mengenalinya,
Aku ada ketika dia telah digilap,
Aku turut serta ketika dia diasah,
Merancang perjalanan terbaik supaya kehadirannya tetap ada.

Kadang aku menjadi anak kecil yang diasuhnya,
Dan aku sentiasa bersama-samanya ke mana saja aku melangkah.
Di mana ada dia di situ ada aku.
HInggakan ke seluruh fasa hidupku akan mendampinginya.
Kerana tujuan yang satu, dia membawaku kepada Allah, Tuhanku.

Lipatan sejarah.

No comments:

Post a Comment

Perempuan berkalung serban

- bismillah - Because i believe marriage is about growing each other's potential, Creating independence over dependence, Tolerance, p...