Wednesday, January 27, 2010

bagaikan kura-kura, datang sesuatu kepadanya, sembunyilah dia~

-bismillah-

dalam kita diulit kesenangan sementara pada saat ini, kita terlupa akan insan di sisi..tak pernah saya terfikir bahawa perihal guru & rakan2 mampu merungkai simpulan ketabahan hati sahabat saya dalam menghadapi masalah. buat pertama kalinya dia menjelma menjadi sesuatu yang tidak pernah ada dalam peribadinya sebelum ini. jika sebelum ini kita lihat seseorang itu tabah, mungkin atas beberapa faktor, ketabahan seseorang itu goyah. jika seseorang itu sebelum ini kita lihat tenang mengawal karenah anak buahnya, kemungkinan dia akan menjadi pemarah itu akan timbul; apabila dada sudah penuh dihimpit dengan masalah yang tidak terungkap.

apa yang ingin saya sentuh tidak banyak. perkara ini adalah berkaitan dengan sikap berterus terang. berterus terang adalah berbeza menurut individu. tapi, berdasarkan pengalaman yg secebis ini, berterus terang ialah jalan utama menyelamatkan diri daripada masalah besar yang akan timbul.

apabila seseorang itu melihat perkara yang tidak menyenangkan, hatinya yang tidak pernah menipu diri sendiri itu akan terdetik, mengatakan yang dia tidak bersetuju dgn perkara tersebut. tapi, peraasan tidak puas hati itu hanya terbatas dalam hati, atas beberapa faktor:
-risau disalah anggap apabila dia bersuara
-takut mendapat impresi tidak elok daripada pihak atasan
-kemungkinan dikecam hingga ke akhirnya

walau bagaimanpun, semakin lama kita memendam perasaan tidak puas hati itu, semakin lamalah hati dan jiwa akan gelisah, tertekan mahupun terseksa. sesungguhnya, pertarungan jiwa ini hanya akan membawa mudarat pada diri dan orang sekeliling. ada dua hala yang dapat saya kenal pasti apabila kita mempunyai perasaan tidak puas hati yang tidak terungkap:
  1. bersabar
  2. bersuara (berterus terang)
bersabar ialah jalan terbaik, kerana sifat mulia ini menghiasi peribadi Rasulullah dan para mu'min semua. bersabar bukan sekadar menunggu apa-apa perubahan yang akan terjadi, tetapi bersabar ialah meletakkan pengharapan pada Allah dan dalam masa yang sama cuba menyesuaikan diri dengan perubahan yang berlaku. cuba meredhai dan menerima setiap perkara yang baik, dan mengelakkan diri daripada menimbulkan masalah baru pula. itulah langkah bersabar, bukannya sekadar menunggu penuh pasrah!

perihal bersuara pula, kunci mengurai balutan masalah. dengan bersuara, jiwa kita berasa bebas kerana tidak perlu menahan kandungan hati. jiwa merasa tenang kerana tidak perlu lagi menahan perasaan, terutama apabila kita bersuara bagi pihak yang menderita. tapi bersuara / berterus terang ini memerlukan caranya yang tersendiri. bukan berterus terang dengan menunjukkan perasaan protes, bukan dengan cara mengelakkan diri, juga bukan dengan cara mengutuk-ngutuk di belakang.
tapi, berterus terang @ bersikap asertif, iaitu menyatakan perasaan kita yang sebenarnya dengan cara yang betul tanpa menyakitkan perasaan sendiri mahupun perasaan pihak yang mendengar. itulah asertif, bukan agressif.

..apabila anda telah bersuara, tetapi masih tidak diambil kira, maka tunggulah, jika anda di pihak yang benar,, pertolongan Allah itu akan tiba..kerana, dalam firman Allah, "pertolongan Allah sangatlah dekat"^^
..smoga sahabat saya itu terus kuat.. jom doakan kjayaan kita dlm hidup^^

No comments:

Post a Comment

A day to remember

- bismillah - Alhamdulillah. Lps grad, bermula lah urusan nak mohon kerja. Mula2 kena isi borang SPA, lapor diri dengan penaja, kemudian i...